DESA CILEMBU

FILM LAYAR TANCEP (dont try at home)

Assalam'muallaikum....Sampurasun...Rampes.
LAYAR TANCEP ~ adalah studio 21 yang layarnya ditancepin pake bambu, penontonnya wajib bawa tikar dan bantal guling, untuk menahan dingin(bukan dingin karena AC studio, tapi dingin karena angin malam) penonton harus membawa sarung, selain berfungsi untuk menahan dinginnya udara malam, sarung inipun berfungsi juga untuk memasukkan sang pacar kedalam sarung tersebut, biasanya disebut "SARUNG SALOME" (Satu Lobang Rame-rame).
FILM LAYAR TANCEP
Benyamin s jadi Rambo 
Tahun 80an hiburan film layar tancep ini jadi hiburan favorit warga Bekasi pinggiran dan sekitarnya, setiap kali hajat kawinan, akan dianggap keren dan dianggap sebagai warga kaya kalau nanggap film layar tancep, penonton dan para tamu undanganpun dijamin membludak, jika tamu undangannya banyak yang hadir(kondangan), amplop/angpaunyapun tentu juga banyak....hajatanpun dianggap sukses dan menguntungkan.
Para penonton ngga hanya datang dari lingkungan sekitar, dari desa tetangga, bahkan dari luar kecamatanpun turut datang untuk menonton film-film kesayangan mereka yang kala itu dibintangi oleh artis-artis kondang dijaman itu, seperti : Eva Arnaz(artis satu-satunya yang punya bulu ketek), Berry Prima, Adven Bangun, Rano karno, Lydia Kandao, Rhoma Irama, Benyamin.s, Darto helm, Bagyo, Ma uwo, Hamid arief dan lain-lain....
Serunya lagi kalau nonton layar tancep adalah, kalau pas...saat-saat ceritanya sedang genting, lalu sang jagoannya muncul(bisanya film yang dibintangi oleh Berry Prima)...penonton serentak berteriak...."horee...jagoannya dateng", penonton udah yakin banget...pasti para penjahat itu bakal keok lari pontang panting melarikan diri, bahkan tewas ditempat dihajar sang jagoan, saking senengnya malah ada yang sampe teriak: "dasar jagoan konslet...angger banget ya! nongolnya belakangan muluuu...orang mah dari stadi ngapah....orang udah babak belur...eh diahnyah baru nonghol" (pake logat bekasi)
Nonton Layar Tancep bisa juga jadi ajang pasang judi Koprok, modal 1 ribu, kalau lagi mujur bisa jadi 100ribu, kalau kalah...daripada pusing, biasanya sekalian diacak-acak tempat koproknya...hehehe(untungnya dari kecil ngga pernah nyobain berjudi).
#dont try at home

Dari semua keasikan nonton Layar Tancep, selain bikin ribut, apalagi kalau pas ada musuh, disinilah tempat pelampiasannya....jaman dulu ngga ada istilah tawuran, biasanya satu lawan satu(kalau berani), kalau sekiranya bakal kalah...dibatu sajah dari belakang, lalu lari sekenceng-kencengnya masuk kebun orang....
#dont try at home.
Momen ini yang paling saya sukai...
Godain cewe, ajak makan bakso, lalu nganterin pulang...kalau sedang beruntung...rayuan pulau kelapa meluncur sampai kehati, kalau lagi apes, begitu sampe kerumahnya, itu cewenya ngasih tiker dan bantal(berharap nginep dibale-bale depan rumahnya) lalu tutup pintu rumah, bilang "makasih ya a,...aa kalau mau tidur, tidur azh dibale itu, nyai mau tidur"...bwahahahahaa...apes pes pess....kalau kejadiannya begitu, dari pada mangkel, biasanya bantalnya tak bawa pulang, biarlah ngga bisa ng'rayu, bantalnya pun jadilah.....(pada jamannya, cukup banyak koleksi bantal hasil nonton film layar tancep) kehidupan remaja dipinggiran kota, ya begitu itu deh kelakuannya.
#dont try at home.....
FILM LAYAR TANCEP
Satria bergitar 2
FILM LAYAR TANCEP
Sipitung
Jaman yang sangat menyenangkan, hidup ngga usah mikir, kerjaan cuma 3M (Main, Makan.... Modol) sekolah kalau inget...kantong boke' tinggal minta...kena marah babeh nurutnya paling lama cuma 3 hari, selanjutnya...bandel lagi(maaf ya pak, saya sayang banget ko' sama bapa')....kena tabok cewe...malah cengengesan...ada cowo nyolot, seribu kali lebih nyolot...oh indahnya hidup ini....itu dulu jamannya masih ada FILM LAYAR TANCEP...
sekarang tinggal merenung, dan berdo'a supaya bandelnya ngga nurun ke anak-anak, kalau pinternya sih wajib nurun...!!
#Untung anak-anak semuanya mirip ibue'...

Enter your email address to get update from DESA CILEMBU.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

33 komentar

jadi inget waktu kecil dulu kalo mendengar layar tancep..heheh

Balas

waaa, belum pernah ngalamin, hehehe. mau juga, tapi tanpa yang negatif2nya :p

Balas

hahahahaa. ya ya ya... saya bisa merasakan kegembiraan saat jagoan datang.. janganjan di desa, waktu itu saya ingat pernah liat layar tancep di pejompongan dekat kampus LAN jakpus.. kitika si jagoan nongol penonton juga turut bersorek kegirangan seperti dapat lotre SDSB. hahaha

fresh gan.

Balas

waalaikumsalam,
kenapa tiba-tiba aku jadi terharu membaca artikel ini ya, dari awal hingga kalimat terakhir...yang paling menyedihkan adalah kalimat pamungkasnya.....benar-benar memilukan dan menyayat hati.....sungguh beruntung nasibmu wahai anak-anak

Balas

layar tancep satu-satunya sarana hiburan yang ada dipedesaan dan itupun waktunya tak tentu kadang sebulan ada kadang tidak ada, yang lebih asyik jika layar tancepnya pas diputar dimalam minggu hehe... saya jadi juga kenangan jahiliyah itu ya kang

Balas

layar tancep bikin hidup mang ubi makin hidup dan berwarna pada masanya kayaknya. Koplit banget pengalaman ke bandelan remaja.
Salome kalo sampe mlenting wetenge njur piye ndhe?..

Balas

jangan atuh..apanan dont try at home....;o)

Balas

wee nonton barengg eee

Balas

Jail bin usil juga ya kang dins?

Balas

yang nonton dipejompongan itu pastilah betawi asli dan kaum pinggiran(Iwan fals)..termasuk akang yang tau cerita itu...bwahahaaa

#nyantai kaya dipantai dan ceria selalu walaupun lagi pusing...;o)

Balas

aaamiiin...
awalnya saya mengernyitkan dahi pas baca komentar abang kali ini...cuman yang terakhirnya, makjleb banget sampe ke ulu hati....bwahahaaa...

Balas

saya yakin kang arief yang temen SMA nya kang pakies ini juga remajanya bandel melebihi kang zach deh ya....;o)

Balas

jaman remaja masih polos...nonton ya nonton, buktinya ora nana sing mlendung....hehehe
#dont try at home

Balas

klo liat layar tanjap ingat tahun 80-an, dlu film yg paling sering diputar itu G30 S PKI, advent bangun vs bary prima *smile

Balas

nobar dimisbar pake sarung salome

Balas

pilm gestapu mah, nobar se-kelas dikoordinir sama wali kelas di bioskop, suruh bayar 50 rupiah/siswa...lebihannya lumayan untuk pak guru...halaaaa

Balas

koq posting ini nggak muncul di list bacaan ya Kang

Balas

sengaja diumpetin dari kang zach mah, soalnya kolom komentarnya belom juga dibuka....;o)

Balas

saya dong yang baik bin kalem...hehehe

Balas

hehehe, jaman saya masih kecil dulu, mungkin kelas 1 atau 2 SD, sempat kenal sama yang namanya plugged screen on lhe ground.....hahahaha------LAYAR TANCEP...entah filmnya apa saya nggak tau, taunya cuma makan jajanan yang namanya anak emas...sejenis mie kering yang dicampur bumbu serbuk, bungkusnya berwarna merah...

Balas

tak bisa mengelak wis hehe...

Balas

kalau saya sih tidak pernah nonton karena bayar sih kang, dipagari gitu

Balas

kalau ada tontonan semacam layar tancep, pasti banyak bentuk perjudian yang tampil dan banyak yang menggemari. itu di kampung saya lho kang

Balas

kang agus kenapa ngga di sowek pagarnya....kan asik tuh.

Balas

bwahahaa.....jadi saat KK masih "olol leho" saya dan yang dibawa saya udah gede' dong....hadeuh,pasti KK waktu itu unyu banget kan?

Balas

ngga cuman dikampungnya ko....dihutan kalimantan juga ada...tuh, gambar diatas kan miliknya kang rawins, yang paling depan sepertinya beliau deh....;o)

Balas

jiahelah ternyata tradisi sesarung berdua nyampe oge ke cilembu..?

Balas

kebutuhan batin jangan disepelein atuh.

Balas

kalau di desa saya, sesarung nggak cuma berdua Pak, bisa bertiga atau berempat...tapi yang di dalam sarung buah nangka yang baru mau gede...hebat kan?

Balas

biasanya orang tua kalau lagi pusing, pelipisnya ditempeli koyok gitu

Balas

salut buat Ibu e? salam buat beliau ya pak Ci...

Balas

layar tancep ini mngengatkan sya waktu kcil..

klo skrang mah jrang ditemui

Balas

Copyright © 2008 - DESA CILEMBU | Privacy Policy | Disclaimer | About | Created by Kompi ajaib - Powered by Blogger