DESA CILEMBU

Listrik dari Sampah

Listrik dari Sampah ~ bagi kita yang hidup dinegara terbelakang, m'baca judul diatas, sebagian orang, bahkan saya pernah ngobrol dengan salah seorang yang 2014 pengen jadi anggota DPRD Kab. Sumedang dari salah satu Partai katro.....gambar dirinya sudah narsis dipinggir jalan minta do'a restu dan dukungan.....(obrolan yang terjadi-pun, awalnya meminta dukungan dari saya, tapi....dengan nyantainya saya bilang kalau saya adalah Golput sejati.....) walaupun menghadapi saya yang orang Golput ini, bapak calon dewan ini pantang menyerah, hampir 2 jam dengan berbagai cara, janji dan iming-iming dia merayu saya untuk memberikan dukungannya...halaaaa.....waduk pisan lah pokokna' mah...
Disela obrolan, saya melempar sebuah topik tentang "Listrik dari Sampah", sang calon dewan cuma bisa melongo dan bilang :"hanya orang gila yang berpikir bisa melakukannya"
Buset...berarti saya dianggap orang gila...dasar kampret...calon dewan gelo teh euy...!!
Udah ah...ngga' usah ngomongin calon dewan yang katro itu...lagian siapa coba yang mau nyoblos gambar dia di tahun 2014...hii....males banget kan.
Listrik dari Sampah
Gara-gara obrolan dengan calon dewan itulah,(saking pengen nunjukin bahwa Listrik yang dihasilkan dari Sampah bisa dan sudah ada yang melakukannya, saya sengaja nyari referensinyadi Google dan nemu di Lintas me.
Semoga bapak calon dewan itu ng'baca postingan ini...tapi 1000% saya yakin sampe kuda kawin sama kambing-pun bapak calon dewan itu ngga akan ng'baca postingan ini...wong ngadepin PC/laptop azh masih nerpes ko'....apalagi maen internet atau ng'blog....
Tolong bayangin deh!...seandainya bapak calon dewan ini bener-bener jadi dewan...apa yang terjadi dengan istrinya coba?

Kenapa akhir-akhir ini banyak postingan yang berhubungan dengan pola hidup bersih coba?....karena warga Desa Cilembu sedang berlomba-lomba menerapkan :
Referensi yang saya dapetin :
Di Belanda ada "City of Amsterdam Wate and Energy Company" sebuah perusahaan yang khusus mengelola sampah dan limbah untuk dijadikan Listrik

Di Amsterdam, setiap harinya lalu lalang 600 truk yang mengangkut sebanyak 4400 ton sampah rumah tangga dan sampah industri. Sampah sebanyak itu awalnya ditampung, kemudian dibakar dengan panas mencapai 1000-1200 derajat selama 24 jam, uap panas yang dihasilkan dari pembakaran tersebut dapat memutar turbin generator, kemudian diubah menjadi energi listrik, dari proses yang dilakukan perusahaan ini, limbah yang tidak dapat digunakan hanya tersisa 1/2 kg saja.

Sementara energi yang dihasilkan dari turbin generator tersebut dapat menyuplai 50.000 pemanas rumah tangga dengan kekuatan 91 kw. Listrik yang di produksi mencapai 900kw perjamnya yang dipakai untuk menerangi lampu-lampu di jalanan kota.

Dalam setahun perusahaan ini mampu menghasilkan 1000.000 mwh listrik atau setara dengan kebutuhan 1% energi listrik di Belanda. Dan menghasilkan 17.740 ton besi serta 2,6 ton metal. 

Desa Cilembu dengan sekala sangat kecil dengan alat sangat sederhana ala pedesaan sedang berupaya melakukan apa yang telah dilakukan oleh kota Alkmaar (masih tetangga dengan Amsterdam)..cie...cie...cie.....loba gaya pisan euy.

Di kota tersebut dibuat sebuah perusahaan yang mengelola sampah hijau organik yang berasal dari sekitarnya untuk diolah dengan teknologi kompos dan menggunakan  bantuan  bakteri sampah dan meproduksi biogas. 
Dari 1 ton sampah hijau organik dapat menghasilkan 61 m2 biogas hijau yang dapat mensuplai kebutuhan gas untuk memasak di rumah-rumah warga.

Membuat perusahaan seperti di Amsterdam tentu sangat mahal biayanya, tapi.....kalau menurut saya mah...mending mahal tapi bermanfaat, dari pada setiap saat kita selalu menyalahkan sampah yang telah kita buang sembarangan itu menjadi masalah...hiyah kan?

Karena itu....kenapa juga kita ngga mencoba dengan kemampuan dan segala keterbatasan, mencontek apa yang telah dilakukan kota Alkmaar seperti yang telah dilakukan oleh Desa Cilembu....halaaaa...
Begitulah Listrik dari sampah oleh cilembuthea emang kampret banget kan?!
Enter your email address to get update from DESA CILEMBU.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

49 komentar

memang dasar kaMPRET YA kANG...

Wah.. bisa jadi terobosan baru ini Kang. saya mau bikin ide seperti ini lah.

Balas

wah, luar biasa kalau suatu saat Cilembu menjadi pionir penghasil listrik dari sampah, keren dan top dah kepala desanya.

untuk tingkat kecil, bisa dari pengusaha tahu dulu Pak Ci. katanya limbah pabrik tahu bisa dioleh menjadi biogas.

Balas

wah, rupanya saya bukan yang pertamax di sini, padahal dari tadi nulis komen masih kosong kolom komennya. huhuhu, si calon pertamax di dahului sama Bli Ks

Balas

oh iya, tenang aja Pak Ci, mentri ESDM kan pernah rasan-rasan pengen bikin pembangkit listrik tenaga sampah, bikin saja proposalnya, nanti kan dananya disediakan pemerintah...hehehe

# ubi sekarung melayang..."emangnya semudah membalik telapak tangan, KK?"

Balas

Iya bener kang, mahal kalo nanti bermanfaat ga jadi masalah, walaupun tidak seperti kota Alkmaar nantinya ya minimal sudah berusaha...

Saya kebetulan sudah jadi dewan kang..
Dewan Guru hehe..

Balas

siapa yang kampret mas ?

Balas

nah ini baru pemimpin idola saya, kang lembu is de bes deh ah...
sudah pinter macul gali luang buat mengubur barang bekas, pinter ngintip ibu menyusui, tidak pipis sembarangan, selalu ingin naik jabatan dengan mencuci kaki sebelum tidur. iya kan iya kan?...
pokoknya kalau kang lembu mencalonkan jadi anggota dewan kab sumedang, saya tidak akan milih deh, kan KTP saya mojokerto, gimana mau milih coba...

Balas

urusan teknologi alternatif dinegara kita sih melimpah ruah, cuman yang bikin sumpek adalah membuat instalasinya yang butuh duit buanya.
Contohnya, ada rumah yatim piatu di tempat saya yang sekarnag nggak bingung mikirin kompor gas, soalnya telah mendapatkan bantuan dari dinas sosial senilai lebih dari 100 juta untuk membuat instalasi biogas yang berasal dari WC panti asuhan. Sekarang panti nggak bingung mikirin isi WC yang dulu gampang penuh soalnya banyak penghuninya karena buangan ini telah diubah menjadi bio gas

Balas

is de bes ojok sampek terbalik nulise loh Kang Agus bahaya soalnya di jakarta sekarang sedang dirazia

Balas

saya dewan adat.

Balas

pertamax khusus untuk plat merah

Balas

tonggoku namanya kampret, giginya ompong semua tapi jago gelut

Balas

hebat hebat hebat...... Memang mamang
Bisa ngerealisasi ide yang sangat beralian, eh bener gitukan tulisan ide cerdas nan cemerlang?
Makin maju desa cilembu hinga banyak daerah lain yang niru..

Balas

Dulu Memang kampret tapi kini udah gede dan jadi CODOT

Balas

Ga pertamax kasih sepiritus saja dah

Balas

Inovasi yang bermanfaat. Pemerintah harusnya mau membiayai yg beginian biar bisa disempurnakan atau disebarkan...

Balas

Indonesia bisa menirunya sebenarnya, btw tong sensi teuing mang pami ngepost teh :D hehe

Balas

kampret itu celana warna item yang gombrang, biasa dipake sama para pendekar jaman dulu...tauuuuu...;o)

Balas

seharusnya pemerintah melirik masalah yang seperti ini ya kang, jangan cuma gaji dan fasilitas para petinggi aja yang di gede gede in

Balas

Nah, yang sperti ini nih yang Boku demen Kang, semoga program ini sukses Kang di Desa Cilembu dan tempat lainnya..

Balas

Kampret itu yang ditiup bunyinya tretetttt......

Balas

Kan Pak Mentri dah kenal sama Kang Cilembu...

Balas

itu seh terompah namanya kang

Balas

plirak plirik nunggu ada yang lengah.
#jongkok sambil ngupil

Balas

sruput kopi dan susu sekaligus

Balas

harusnya Dewan guru yang jadi warga negara no. 1....yang no. 2 dewan adat....bukan dewan yang ituh ya kang.

Balas

garuk garuk jidat, ra mudeng sama obrolan 2 kakak seperguruan saya...

Balas

nah ini bisa dijadiin contoh...kapan-kapan mao studi banding ah kesonoh ah...
#mecahin masalah tanpa masalah namanya ya kang.

Balas

yang hebat bukan mamang, tapi kris jon yang mampu bertahan 12 ronde.

Balas

"halaa....mendingan dimasukin rekening pribadi azh biaya yang banyak itu"...ujar pemerintah dalam hatinya sambil melirik

Balas

maklum kang kalau saya sens,biasanya mau datang M

Balas

hiyah ya...mendingan kalau burung piaraannya gede juga ya.,,paling miara burung emprit mereka itu deh.

Balas

kang bokuemang udah terkenal, ngga boleh liat jidat licin..mesti azh demen...;o)

Balas

saya juga mau nurutin ah, siapa tahu bisa bikin tegangan listrik, soalnya ditempat saya sering sekali mati listrik kang.

Balas

Keren euy programna. Terus calon DPRD nu tukang waduk tea kudu dibere waduk meh nyaho haha

Balas

Di Jepang juga ud ada tuh sob pembangkit listrik dari sampah.

Balas

oo tidak bisa kang...akang harus dari saya pasokan listriknya, kalau akang bikin juga nasib saya gimana dong?...;o)

Balas

tos diwewelan kusayah ceu...;o)

Balas

nuah..yang dijepang itu, saya yang merancang itu kang....;o)

Balas

huh Pak Ci ini memang konslet, sudah komen panjang lebar, jebul cuman dipliriki...huh lagi!

Balas

beliau nggak nyampai pikirannya, Kang.
paling juga diajak cerita anggaran proyek, baru tuh nyambung. soal proyeknya sendiri juga paling2 nggak paham juga. hehe
haha..

Balas

hehehe...sebenernya saat mau jawab komen yang ada didalam otak panjang banget KK, luah ko' jebule' malah segituh ituh....bingung saya juga KK...;o)

Balas

hiya ya....saking begituh nya, yang ditanyainnya ge'..."berapa bagian sayah?"...gituh palingan ge' ya kang....;o)
saya emang kampret kan?

Balas

yang digaruk rambut yang manahhhh

Balas

emang kang hadi punya rambut apa? kan pake topi

Balas

share juga cara membuat alatnya dong Kang, biar sampah diseluruh indonesia dapat dimanfaatkan.

Balas

kalau kemudian banyak yang bisa bikin, terus nasib pabrik saya gimana coba?....;o)

Balas

Lumayan bikin garuk-garuk nggak gateL tuh jawaban caLon bapak dewan ngarep. untuk menuju kursi wakiL rakyat daerah, beLiau cuma mengandaLkan popuLaritas dirinya tanpa inteLektuaLitas, tapi masaLahnya popuLaritas apa yang bisa beLiau juaL?
padahaL kaLo mau dicermati, sudah banyak sample industri di negeri ini yang memanfaatkan kotoran hewan dan sampah dijadikan sebagai sumber energi, misaLnya gas atau Listrik :D mungkin saLah satunya hasiL pembeLajaran dari industri di negara kincir angin tersebut.

kaLo caLon bapak dewan ngarep itu tau postingan ini, mungkin bakaLan ngambek guLing-guLingan sambiL garuk-garuk aspaL kaLi yaaa :D

Balas

terobosan baru ini,oiya di daerah saya juga ada nih kang, tapi waktu itu lupa mau bikin artikel hihihi
semoga sampah2 bermanfaat,selalu bisa dikembangkan :D

Balas

Copyright © 2008 - DESA CILEMBU | Privacy Policy | Disclaimer | About | Created by Kompi ajaib - Powered by Blogger