DESA CILEMBU

Ibu dan Bayi Jalanan

Sampurasun....Rampes.
Ibu dan Bayi Jalanan  ~ seorang ibu dan bayi yang sedang tertidur pulas digendongannya, persis ada diseberang jalan dimana bus Dinas Bina Marga yang saya tumpangi sedang terkena macet diruas jalan Blok M - Jakarta...yap, ibu dan bayi itu adalah pengemis yang sedang beristirahat, terlepas apakah bayi tersebut adalah asli bayinya atau bayi yang sengaja diekploitasi, tetap saja membuat hati saya bergetar melihat betapa Ibu dan Bayi yang tertidur pulas dalam gendongannya itu harus berjuang memenuhi kebutuhan hidupnya di Jalanan dengan cara menjadi pengemis....demi melihat itu, saya langsung ingat pada keluarga dirumah yang sedang ditinggalkan.
Sesaat...saya  berulang-ulang mengucapkan kalimat syukur Alhamdulillah  sambil bergumam dalam hati "Terimakasih ya Allah, Engkau telah ciptakan untuk saya sebuah keluarga yang Engkau berikan kecukupan lahir dan batin dan telah Engkau berikan saya sebuah keluarga yang memiliki kehidupan yang normal, tanpa harus menjalani kehidupan jalanan seperti yang ibu dan bayi didepan mata saya ini jalani".

(Foto diambil dari dalam bus diruas jalan raya Blok M - Jakarta, jalan sedang macet )
duduk ditepi jalur transjakarta 
Beberapa detik setelah foto diatas diambil, melintas bus transjakarta dengan kecepatan tinggi, saya yang menyaksikannya sempat menghela nafas...subhanallah, saya pikir ibu dan bayi tersebut meloncat untuk menghindarinya...ternyata begitu bus tranjakarta tersebut berkelebat, saya lihat ibu dan bayi tersebut masih tetap ditempatnya semula tanpa bergeser sedikitpun, inilah fotonya :
Foto sesaat setelah bus Transjakarta
berkelebat beberapa centimeter
dari tempat mereka duduk
Jalanan yang macet, cukup memberi kesempatan pada hati dan pikiran saya untuk terus memperhatikan gerak gerik ibu dan bayi yang tertidur pulas dalam gendongannya itu, dan saya tak sanggup  melepaskan pandangan saya kepada mereka sedetikpun, membuat hati dan pikiran saya kian berkecamuk ngga menentu, antara iba sekaligus angkat jempol pada kekuatan ibu dan bayi tersebut menjalani hari-hari mereka dijalanan, betapa mereka sudah sangat terbiasa dengan cara dan pola hidup seperti itu.

Kian mengharu biru saya dibuatnya, rasa cinta dan kasih sayang seorang ibu terhadap anaknya terlihat begitu sangat kuat, pada posisi tersebut terlihat sang ibu menciumi sang bayi yang tetap tertidur pulas dipelukannya, sang ibu seperti berbisik pada bayinya, "maafkan ibu nak...telah membuat tidurmu ngga senyaman anak-anak yang hidup berlimpahan harta"....(dialog prakiraan saya).
lihatlah foto dibawah ini :
Cinta itu bertebaran dimana-mana,
bahkan ada di pinggir jalan
Maaf...
Sebagian temen-temen mungkin menganggap postingan kali ini adalah yang paling lebay sedunia, tapi...mau gimana lagi wong begitulah yang terjadi pada saat itu dalam otak dan perasaan saya, sekali lagi....semua terjadi tanpa rekayasa dan terlepas apakah bayi dalam gendongan ibu itu bayinya atau bayi yang sengaja di ekploitasi untuk kepentingan mengemisnya.
Maklumlah...saya adalah manusia yang terlalu lama hidup di desa terpencil, jadinya ngga terbiasa melihat kehidupan yang keras yang harus dihadapi oleh orang yang hidup dikota-kota besar.
...lagian jelek-jelek ginih...perasaan saya emang halus seh.

Semoga Allah selalu memberikan keberkahan dan kesehatan kepada Ibu dan Bayi Jalanan itu, dan semoga saja Ibu dan Bayi Jalanan yang ada difoto itu membaca postingan ini.... ;o)

Enter your email address to get update from DESA CILEMBU.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

79 komentar

cing atuh kalo promo teh tong sok memeakeun
sampe 6 kali dituit... :D

Balas

Semoga ini bergegas diperhatikan pemerintah setempat, ini sudah kewajiban pemerintah mewujudkan keadilan sosial bagi rakyat.

Balas

satu kelebihan sayah ituh teh...tauuuu.

Balas

alamat blognya ibu dan bayi itu kira-kira apa ya?

Balas

mamang keren euy....
ini bukan posting lebay....tapi posting top markotop

ternyata hati si mamang melankolis juga ya...:o

Balas

sayangnya orang2 pemerintahan suka memperhatikan yang setipis silet....ow ow

Balas

aaaamiiiiin...makasih atensinya kang,moga akang tambah cakep

Balas

kang Reo....tumben m'baca..;o)

Balas

tumben mang bisa posting dalem banget tak sepercik api koslet kcilpun terpercik.. terharu aku huhuhuhuhu....

Balas

Mamang kasih seauatu kaga, Hayo rela mana dapat denda karna memberi ibu peminta minta itu apa membiarkan hati teriris peri oleh pmandangan itu?

Balas

blogjeblog.com

Balas

saya jadi trenyuh Pak Ci...apapun ceritanya, kalau sudah berhubungan dengan anak-anak, saya gampang banget mewek...apalagi anak-anak yang di afrika yang kekurangan makan...
apa yang bisa kita lakukan untuk membantu mereka...

Balas

saya sesenggukan gini...haru ternyata Mang Lembu sesensi itu...

Balas

Kang Cilembu peduli sesama juga yah subhaanallah sangat miris saya
Baca artikel Akang ini, Kang Cilembu sangat memikirkan Nasib Ibu
Dan anak yang ada di jalanan. Kira-kira merekanya mikirin Kang Cilembu
Gak yah.. ?

Balas

Kang Cilembu sangat terharu saya membaca artikel nya
Ternyata selain seorang produsen Ubi juga Kang Cilembu
Punya hati sosial yang sangat peka andai saja Kang Cilembu
Bisa jadi Presiden. nanti akan seperti apa Bangsa Ini yah..? hhh

Balas

tumben gk ada kecup basahnya :)

Balas

Semoga masih ada belas kasihan di antara hambanya untuk mengangkat derajatnya"amin"
Trimksh saling berbagi,dan dgn doa kita semua semoga ibu dan anaknya mendapatkan berkah "amin"

Balas

selain keren....saya juga kan manusia.

Balas

saya melamar ibu itu jadi istri muda saya....keren banget kan?!....;o)

Balas

segera mentransfer ke rekening KPK, lalu usulkan ketemen-temen untuk bantu anak-anak di Afrika itu....gampang kan?!....;o)

Balas

ibu dan bayi itu tentu TIDAK....tetapi....semoga saja yang mikirin saya justru para malaikat...halaaaaa........h

Balas

aaaamiiiiin....semoga do'anya dan do'a kita semua diijabah...dan kita dapet pahalanya.

Balas

saya juga pasti terharu melihatnya, tapi kenapa harus diam di pinggir jalan? eh kan namanya juga pengemis ya.

Balas

kadang miris liat nya

Balas

terharu . . :D

Balas

Terenyuh hati saya kang Lembu, miris melihatnya ditengah hiruk pikuknya gemerlap kota Jakarta masih banyak diantara sodara-sodara kita yang nasibnya kurang beruntung...tidak bisa membayangkan kalo hal itu terjadi pada sanak dan keluarga kita...ini perlu perhatian yang serius dari semua lapisan terlebih lagi pihak pemerintah, dalam hal ini tentu kementrian sosial punya wewenang dan tanggung jawab.

Balas

Kasihan banget ya pak ibuk dan bayi itu menjalani kehidupan yang sangat keras di ibu kota. Mudah-mudahan pak jokowi selaku gubernur jakarta bisa membaca posting ini, sehingga para pengemis ibu kota bisa di rehabilitasi atau minimal di beri pekerjaan yang layak :)

Balas

kalau di bilang sedih sih pastinya iya. tapi yang di gendongnya itu anak kandung apa hanya sewaan..

Balas

baru kali ini terharu ketika berkunjung disini :(

Balas

hiya ya....kenapaada dipinggir jalan ya.....heran saya juga.

Balas

Huakaka Kang Cilembu bisa aja yah membuat perut kosong
Eeeh geli hhh Malaikat mau nagih duit sama Kang Cilembu
Mau ketawa dulu akh boleha gaka Kang? hahhhhh

Balas

....Endonesiah...?mana mungkin bisa.

#post ini cuman lumayan untuk ngasah hati diri sendiri doang kang

Balas

aaaamiiiin....

kerjaan mah banyak, cuman yang ng'gajih nya yang ngga ada....;o)

Balas

kasih tau ngga yaaa...

Balas

Datang lagi saya Kang Cilembu untuk terus meramaikan artikel Akang
Tentang Ibu dan Bayi jalanan semoga banyak Kang cilembu yang lain
Yang masih peduli dengan Gepeng jalanan. salam hormat Kang Cilembu

Balas

Amien bantuin Kang Cilembu Amien yah Kang semoga
Berkah dan Barrakah buat yang Mendoa kanya Amien

Balas

tumben menguasai kolom ini.....:o

Balas

saya yang cuma melihat foto dan membaca postingan diatas saja terenyuh gimana kalau melihat secara langsung?

yang saya pertanyakan sama dengan yang nulis post di atas, apakah bayi itu anak kandungnya atau gimana tapi saya mencoba berfikir positif saja

Balas

Kasihan...malang nian nasib mu nak!

Balas

Hadeuh sedih juga ya kang, yang kek gitu katanya banyak dikota besar..

Coba dilempar lembaran cepe kang, keren kan hehe..

Balas

Hadeuh sedih juga ya kang, yang kek gitu katanya banyak dikota besar..

Coba dilempar lembaran cepe kang, keren kan hehe..

Balas

Sediain ember sama tissue kang..

Balas

Coba tanya sama pa Walang saja...

Balas

Mangcapsssssssssssss
Saya membacanya tadi sudah berharap akan sesenggukan dan atau merasa IBA. Dan ternyata iya. Dirasakan cukup mengharu biru

Balas

Singgah follow2 :)

Balas

tapi awas...handuk khusus nya jangan dibawa pulang yah.

Balas

haturnuhun kasumpinganna deui kadieu...mugi janten pahala kangge' akang, sareng mugi akang sehat lan ceria selalu....;o)

Balas

bapaknya lagi sangit kang....;o)

Balas

hiyah bener kang, dari pada mumet, mendingan nyantey kaya dipantey azh ya.

Balas

di malang ada Batu, disamping rumahnya Yuni Shara

Balas

wah..bisa bahaya kang...dilempar mah, bisa ngelempar balik pake batu merekamah....;o)

Balas

haturnuhun kepercayaannya.
udah dipol balik...;o)

Balas

sebenarnya saya termasuk orang yang sebel kalo liat pengemis ibu2 gendong bayi yang masih bayi banget .... kasihan bayinya

Balas

biru benhur ya Kang

Balas

zachronisampurno.blogspot.com.
kalo itu saya

Balas

mbak Nia nggak baca nih pasti

Balas

hahaha. pak walangnya aja udah pensiun mas..
siapa yang mau gantiin jabatan nya tuh..?

Balas

amin yaarobbal'alamin,,,,,
knapa g berhenti dan di ajak sekalian kang? kasian ibu" di tepi jalan

Balas

ngga aneh....;;o)

Balas

udah....sekarang udah ada dirumah...tuh, lagi nyapuin halaman

Balas

blog yang ngga bisa dikomentari...huh

Balas

siapin ember buat nampung ompolnya kang...;o)

Balas

coba bikin sayembara saja mas

Balas

ya dilemparin lagi kang..trus kabuuur..gitu

Balas

hiyah kalau kena bapaknya bayi itu....kalau kena ibunya...kan kesian kang...;o)

Balas

sayembara melempar panci...gituh kang?

Balas

Ternyata Si Akang memiliki hati selembut salju juga ya.

Kami membaca artikelnya berlokasi di Blok M, terorganisir.
Pendapatan yang menyamar jadi pengemis di Jakarta sangat fantastis, ini yang membuat mereka malas bekerja, sedangkan fisik dan kemampuan Otak mereka mampu menghasilkan uang dengan cara bekerja.

Penyandang cacat, orang jompo bolehlah diberikan perhatian. Tapi kami sering melihat para pengemis yang masih muda, kuat secara fisik mau mengemis.

Kami petik dari artikel diatas "betapa mereka sudah sangat terbiasa dengan cara dan pola hidup seperti itu" bukan terbiasa tapi mereka sangat terlatih.

Hanya si Akang ganteng diatas mengulas hubungan antara seorang Ibu dan anak, hati siapa yang tidak terenyuh. Kami hanya melihat bahwa si-anak adalah merupakan korban dari cara berfikir orang-orang Dewasa.

Kang mana hidangan Ubi Cilembunya dengan segelas kopi hangat, tamu koq ga disuguhin apa-apa. Hee.....he....he.....

Sory Tulisan ini bukan untuk diperdebatkan, tapi untuk sekedar info saja.

Salam hangat, sukses selalu dengan bisnisnya.

Balas

Ibukota emang lebih kejem dari ibu tiri ..

Balas

Maap baru berkunjung mas cilembu tea :)

Kie cenah kang, pengemis ayenamah balenghar terus ulah di pasihan wae artos. Tapi kang mun abdi mah mun pengemis nu karunya pisan sok di pasihan. Meskipun si pengemis eta gaduhen imang nu garede :'(

Yang penting niat mengasihi ^_^
maap nya kang pabulibek kata-katana :D

Balas

hampir 8 tahun ng;blog, komentar inilah yang terbaik...untuk itu akang mendapat hadiah khusus, bukan hanya sekedar hidangan Ubi Cilembu dan kopi hitam legam yang hot saja, tapi sebuah Kecupan basahsebasahbasahnya khusus dari saya..nih diah kecupan khususnya......emmmmuaaaaach..cuuur...mancur saking basahnya....;o)

Balas

te sawios kang, nu penting mah urang sadayana sehat dan ceria selalu.
nuhun pisan kasumpinganna.

Balas

wah ternyata tampilan Rambo, hati Broery...... ^_^

Balas

Copyright © 2008 - DESA CILEMBU | Privacy Policy | Disclaimer | About | Created by Kompi ajaib - Powered by Blogger