DESA CILEMBU

JAIPONGAN

JAIPONGAN adalah seni tari berasal dari kebudayaan SUNDA, gerakannya yang dinamis dan sangat atraktif dari mulai bahu, tangan, kaki dan pinggul menjadi ciri khas dalam pola gerakkan yang lincah, ditambah dengan iringan kendang yang atraktif pula, sehingga membuat penari biasa dilakukan oleh kaum wanita, menjadi sangat menarik, enerjik dan indah.
Pengaruh yang melatarbelakangi munculnya tarian JAIPONGAN ini tidak dapat dilepaskan dari keberadaan RONGGENG dan PAMOGARAN(penonton aktif pada seni pertunjukan Ketuk Tilu/Doger/Tayub), misalnya pada tarian KLASIK KETUK TILU yang populer pada tahun 1916 an.
Pada jaman itu, tari KETUK TILU (tidak memiliki gerak yang baku dengan kostum penari yang sangat sederhana cerminan sebagai tarian rakyat), diiringi oleh (disebut : waditra) meliputi alat musik sederhan seperti, rebab, kendang, dua buah kulantar, gong dan tiga buah ketuk, sangat digemari oleh kaum pamogaran karena peran mereka dalam tarian ini tidak dapat dilepaskan.

Seiring dengan memudarnya tari Ketuk Tilu, para pamogaran kemudian beralih pada tari KLININGAN BAJIDOR yang pola geraknya diambil dari dasar KETUK TILU yang mengandung gerak gerak bukaan, pencugan, nibakeun dan mincid.
Jaipongan

Periode 1980 an, tersebutlah nama seniman sunda asal Bandung GUGUM GUMBIRA biasa dipanggil Kang Gugum yang mempopulerkan dan mengembangkan kesenian tari KLASIK KETUK TILU menjadi tari pergaulan yang digemari oleh masyarakat JAWA BARAT dan disebutnya TARI JAIPONG yang gerak gerak dasarnya diambil dari dasar dasar gerak tari KETUK TILU.

Yang menjadi CIRI KHAS tari JAIPONG ini adalah keceriaan, erotis, humoris, spontanitas, semangat dan kealamiannya yang tercermin dari sanjian pertunjukkannya.

Kelengkapan TARI JAIPONG 
Karawitan JAIPONGAN terdiri dari :
  1. Kendang
  2. Rebab
  3. Goong
  4. Ketuk
  5. Kecrek
  6. Sinden
sesuai dengan perkembangan jaman, alat karawitan tersebut diatas kemudian dilengkapi dengan :
  1. Sari I, II
  2. Demung
  3. Bonang
  4. Rincik
  5. Juru alok
PENARI JAIPONG terdiri dari TUNGGAL, dan RAMPAK(kolosal) :
  1. Rampak sejenis
  2. Rampak berpasangan
  3. Tunggal laki laki
  4. Tunggal perempuan
  5. Berpasangan laki-laki
  6. Berpasangan p
Kini Tari Jaipongan sudah menjadi salah satu daya tarik kesenian khas Jawa Barat, untuk itu mari kita lestarikan kesenian TARI JAIPONGAN ini agar tetap abadi
Enter your email address to get update from DESA CILEMBU.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

56 komentar

Allah Akang Lembu seneng jaipongan juga yah Rupanya,,?
Lengkap sekali keterangan para Nayaga Jaipongan di Tempat
Akang masih ramai yah Kang,, kalau di Desa saya sudah jarang Kang

Balas

Alhamdullilah Seneng dapat Hiburan tari Jaipong Pertamax nya juga dapat
Makasih Kang atas Tari jaipongan nya . goyang deui akh .... :)

Balas

wah asik tuh kalo dibahas satu satu perpostingan sob, bisa ikutan belajar budaya nih ... ditunggu ah :)

Balas

salah satu budaya yang hampir terlupakan 'remaja' modern,,_
tempat saya sudah jarang kang 'ronggeng'

Balas

Ngomongin Jaipongan, saya jadi kangen sama si Abah di kampung, abah saya paling seneng banget dengerin jaipongan kang. Kalo saya lagi kangen terkadang saya juga mendengarkan lagu jaipongan kang, yang saya suka lagunya Buah Kawung sama Salam Tepang wuuiiiih mantep duaaah :)

Balas

bersama kita jaga jaipongan dan kekayaan budaya lainnya sebelum diklaim orang lain :)

Balas

ingat Jaipongan..ingat Camelia Malik..., tapi sekarang..jaipongan sudah jarang tampil di layar tv, mungkin karena di anggap syuuurrrrr..padahal yg lainnya bisa tampil di tv..meski lebih syuuurrr dan hot daripada jaipongan......
keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

Balas

Ini salah satu budaya Indonesia yang harus di lestarikan jangan sampai hilang karena moderenisasi sekarang :)

Balas

Bisa nonton dari yutup doank Bang, jarang di tv sih..

Balas

kalau saya seneng nyawernya doang kalau ada jaipongan, pas bubaran acara nganterin pulang sinden ehehheeh

Balas

Jangan sampai nih kebudayaan hilang, kita harus melestarikanya

Balas

masih lumayan ada, terutama kalau yang hajat orang pribumi..jaipongan mah ngga ketinggalan

Balas

geyolkeun atuh kang...:)

Balas

pastinya atuh kang...tunggu azh tanggal tayangnya...okeh
:p

Balas

makanya ci om yang masih muda, hayo dong ber jaipongan...:p

Balas

ah teu percaya pisan c akang osok ngadangukeun jaipongan...paling ge gengsi lah.

Balas

rada susah kang ngajaknya kalau dengan cara konvensional macem gituh mah....kudunnya nunggu diakuin sama negara tetangga dulu...pasti bakalan pada kebakaran bulu jenggot deh...:p

Balas

udah ah ngga usah dibahas soal jipong jarang tampil di tv ah...mendingan bahas camelia maliknya azh deh yu...cantik banget ya neng mia teh deh ih...:p

Balas

modernisasi wajib maju, budaya dan kesenian tradisionalpun kudu tetap abadi dong yah.

Balas

Hehe saya belum pernah liat malah.. Semoga aja di daerah lain masih dilestarikan :D

Balas

dijogja dulu banyak, tapi sekarang sepertinya sudah shodaqallaahul 'adziim...

Balas

ada yang kesurupan gitu nggak bang? kalau di jogja ada kesenian namanya angguk, biasanya sambil kesurupan makan beling :D

Balas

sebentar lagi bakal ada tv khusus tayangin jaipongan...
di stasiun tv milik saya...abar yah.

Balas

ooo bajidor juga akang teh ya...pernah ada sinden yang jadi korbannya dong...:D

Balas

kang...jangan bilang2 ya
dulu waktu sunatan saya,almarhum kakek saya ngundang jaipong.
rame banget yg nontong kang.....
tahun berapa ya lupa :D

Balas

jaipong adalah salah satu seni budaya bangsa ya mas, tapi sekarang mulai hilang. apa yang menjadi penyebabnya dan bagaimana cara melestarikannya?. terima kasih..

Balas

Dulu, waktu kecil saya pernah lihat tari jaipong ini di deket rumah saya. Tapi, saya lupa pas waktu apa ya saya lihatnya :p maklum udah lama bangett

Balas

jaipongan itu musik yang menghentak,apalgi yang namanya ( Jugala ) sempat bumingkan pada waktu itu yah Kang sampai Kamelia Malik terjun ke dunia Jaipongan waduhhhh gerakanya mendebarkan euyy hahaha

Balas

wah wajib dipertanyakan tuh Mang Yono,ternyata suka nganterin Sinden yah hahaha,,,,,

Balas

sewaktu saya masih SD ada pelajaran praktek jaipongan, sekarang sudah tidak lagi wkwk :))

Balas

buwahahaaa...berarti burungnya pernah diliat sama sinden jaipong dong...asiek euy..:D

Balas

izz si akang nih
kan dah dibilang jangan bilang-bilang

Balas

teu nyangka ai mang yono keur ngora na rada baong geuningan nyak...:p

Balas

selamat malam mas,,,
harus dijaga budaya kita ya mas, jangan sampai di ambil tetangga lagi.. :)

Balas

emang ngga bilang bilang ko'..tuh ngga ada yang diajak ngobrol juga kan?!

Balas

wah ini tari kesukaan saya mas, jaipongan kesannya lucu banget ya mas :D tapi fotonya itu kurang kecil lagi mas biar pembaca mengeluarkan tenaga ekstra utk melihat foto tari jaipong :D

Balas

hiyah kalo bukan KPK sih bakalan lempeng lempeng azh....kalau KPK yang liat foto seksinya gede dan jelas, pasti komentarinnya bukan artikelnya tapi fotonya yang dikomenin...udah hapal kan?...:D

Balas

ngga cuman dijaga tapi dikembangin dan di mancanegara in biar dunia juga meng hobi i nya.

Balas

akibatnya, anak bangsa ngga kenal dan ngga pernah ngerasain belajar tari jaipong kelak....punah deh

Balas

Biasanya kalau di Sumedang ada Jaipongan
Kang Lembu yang Kasurupanya Kang Zeer hhhhh =D

Balas

Ngibing/joged Jaipongan deui Kang Lembu
Kade nyawaer yah Kang Lembu, karunya Nayaga tuh hhhhh :D

Balas

semoga saja tari jaipong ini sudah di daftarkan pemerintah kita bahwa Tarian ini adalah hak milik negara Indonesia, jangan sampai di klaim negara luar lagi. thanks mas informasinya :)

Balas

Request kembang boled Kang,, aduh nikmat kacida gera di ibingan ku bidadari :)

Balas

:D
dasar orang subang doyan ngibing ih.

Balas

harusnya mah udah...kan pengalaman membuktikan ya kang...:D

Balas

kita bertanya pada rumput yang bergoyang yu...:p

Balas

ooo.....pasti pas lagi kecil tuh

Balas

sayangnya ngga ada lagi artis yang seperti Camelia Malik yang mau membumingkan kesenian tradisional...sayang kan?

Balas

soklah...siapkeun weh saweranna sing se'eur...nyak

Balas

saya mah ngga ada jaipongan ge..kasurupan wae setiap hari ge...tauuu..

Balas

sepakat kang...:)

Balas

hah...ngga pernah liat, tinggal diluar negeri ya kang?

Balas

entah kenapa bisa begitu ya....heran

Balas

ngga tau ko' bisa menghilang gituh y kang...coba tanyain kang ke Sultan...:D

Balas

Bila banyak artikel tentang budaya daerah yang bisa diangkat, sepertinya akan banyak menguntungkan daerah bangsa kita ya Kang, dari pada kita kenalin budaya bangsa lain. he,, he,, he,,,

Salam

Balas

saya malah udah jarang pak lihat acara jaipongan, lebih sering lihat joget yks hehehe soalnya seru joget nya ;d

Balas

Copyright © 2008 - DESA CILEMBU | Privacy Policy | Disclaimer | About | Created by Kompi ajaib - Powered by Blogger