DESA CILEMBU

KPK diminta audit dana pelaksanaan Kurikulum 2013

Kurikulum 2013 yang di inisiasi oleh M. Nuh mantan Mendikbud era Susilo Bambang Yudhoyono yang tidak pernah mengakui kegagalannya menjadi menteri misalnya tentang carut marutnya pelaksanaan dan pendistribusian soal-soal UN dan yang paling parah lagi adalah implementasi secara terburu-burunya Kurikulum 2013 yang di berlakukan pada tahun lalu, (rupanya M Nuh juga tak ingin kalah dengan menteri pendahulunya yang senang mengonta ganti kurikulum), oleh karena hal tersebut menyebabkan penerapan Kurikulum 2013 menuai banyak persoalan, seperti misalnya, Kementerian Pendidikan dan kebudayaan tidak mempersiapkan terlebih dahulu tenaga pendidik yang menguasai Kurikulum 2013, belum lagi infrstruktur penunjang lain yang dapat memperlancar penerapan Kurikulum 2013 seperti terlambatnya pengadaan buku-buku, dan alat peraga yang belum ada.
KPK diminta audit dana pelaksanaan Kurikulum 2013
Sebab itu KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) segera akan menginsisiasi penerapan Kurikulum 2013  karena menganggap implementasinya tidak beres, termasuk anggaran yang terbuang percuma sejak di berlakukannya pada tahun lalu.
Anggaran Kurikulum 2013 yang mencapai Rp. 3,8 triliun, terdiri dari 
  • Rp.1,3 triliun untuk pelatihan guru, dan 
  • Rp. 2,5 triliun untuk pengadaan buku, 
Anggaran sebesar itu diindikasikan banyak terdapat kejanggalan dan diduga ada penggelembungan anggaran, demikian yang disampaikan aktivis guru Retno Listyarti, serta Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (Fitra) dan Indonesia Corruption Watch (ICW) yang kemudian mendesak KPK untuk segera mengaudit anggaran tersebut.
Baca juga KPK mati suri
Media Indonesia, Kamis (11/12/2014) melansir pernyataan dari wakil ketua KPK Zulkarnain, "BPK (Badan Pemeriksa Keuangan) sudah mengamati dan mendalami anggaran dan penyerapan anggaran Kurikulum 2013 bersama KPK sedang mempelajari kesiapan dan implementasi kurikulum 2013 ini".
Anggota Persatuan Pengusaha Grafika Indonesia, M Nasir membenarkan ada pihak percetakan buku yang menjual buku melebihi platfon dari ketentuan kontrak pengadaan buku Kurikulum 2013, "Memang fakta di lapangan itu ada, itu melanggar aturan dan harus di beri sangsi" papar Nasir.

Apa pendapat Anda tentang berita KPK diminta audit dana pelaksanaan Kurikulum 2013?
sumber : http://www.lintas.me/go/mediaindonesia.com/kpk-indikasikan-kurikulum-2013-kacau dan cahya@mediaindonesia.com
Enter your email address to get update from DESA CILEMBU.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

43 komentar

jangan jangan ini hanya modus ya mang, tapi tak usah dipolitisasi atuh..

Balas

Baru denger saya beritanya nih Mang Lembu

Balas

Bingung mau komentar apa. Yang penting anak-anak sekarang semoga lebih pintar aja deh.:D

Balas

1,3 triliun cuma buat pelatihan Kang? saya malah baru ngeh kalo ada duit segitu yang cuma buat latihan. koq saya mendadak jadi pusing ya? mana obat nyamuk mana

Balas

komen disini nggak harus mikir koq Mas, nyantai aja

Balas

berita apa? wong ini lagi curhatnya sebagai asisten mentri

Balas

modus median dan mean. masih inget nggak?

Balas

untung yang audit bukan KPK yang mati suri ituh

Balas

Tangkap saja para koruptor itu, yang udah kenyang perutnya sementara rakyat hingga detik menderita...

Balas

Kalau gak salah pasti bener deh ?

Balas

Emang kaya gitu? bukanya Mang Lembu posting tentang Wawasan Mas Zach?

Balas

Giman kalau dan 1,3 trilyun buat beli ubi semua banyak gak ya?

Balas

Yah sekedar nyari proyeklah biar dapur ngepu...

Balas

ngepu apa ngepo Bang?

Balas

saya bawa borgolnya

Balas

beli sekalian juragannya

Balas

tepatnya koran Kompas, bukan koran Wawasan.

Balas

bisa jadi setengah salah

Balas

busettt ternyata kurtilas ini memakan biaya yang sangat besar :3 sungguh sangat mubadzir sekali yaa allah

Balas

M nuh tuhh siapa ya?... Semoga mentri yg baru lebih baik dari mentri yg lama.

Balas

Hush..sama anak baru jangan suka mendidik yang ngga baik...tauuu!

Balas

terus,,kalau udah kebeli...saya mau di apain, coba?

Balas

kalau KPK yang itu yang audit, mah
dari pada di jeblosin penjara, ya...mendingan minta bagian ajah dong..mayan bisa buat nambah-nambah cicilan Nisan...hlaaah

Balas

sayah mah, biasa...bawa ubi cilembu anget :p

Balas

median, mean...tumben kang zach, jawab komentarnya rada-rada NEHNIK euy.

Balas

ish...awas kang zach jangan keceplosan, kalau saya ini asmen...awas ah, nanti mereka pada jaim sama saya...ngga enak dan ngga asik lagi nanti saya ng'blognya

Balas

jiaah...di keluarin bahas abegehnya...supaya di anggap abegeh ya kang? :p

Balas

loch..bukannya kerabat akang itu teh..kan?

Balas

duitnya siapa coba yang di hamburin tanpa persiapan matang teh, coba?

Balas

wah baru tahu dari tulisan ini saya kalau kurikulum 2013 bermasalah...thx inpona

Balas

intinya memang K-13 banyak masalah, dan menurut saya yg awam malah ini salah satu kurikulum yang paling gatot alias gagal total...

Balas

Sebagai orang tua murid juga saya ikut dipusingkan dengan kurikulum 2013 kang la banyak PR dan pelajaran yang anaknya gak paham terus orang tuanya yang ngerjain PR

Balas

wah kalau begitu makin tenar aja dong kang Cilembu ... jadi selama ini lagi nyamar ya kang?.

Balas

iya mas zach saya juga takjub.. hehe

Balas

Saya mah 100% setuju banget kang, memang sepertinya ada yang gak beres nie dengan kurikulum 2013, terlalu buru-buru dan terlalu dipaksakan...ada apa coba? pasti ada sesuatu yang gak beres deh :)

Balas

Takjub sama saya kan? :D

Balas

duuh saya mah gak ngerti masalah audit auditan kalau edit - editanmah ngerti heheh,,, :)

Balas

ujung-ujungnya itu siduit nyantol disaku kang

Balas

saya juga anak baru nih
dikasih apa coba?

Balas

tapi herannya kok atasnya merasa waktu memerintah lebih bagus ya, itu baru kutikulum belum ektp ternyata oh ternyata.

Balas

Lha aku kan juga jadi bagian penyusunan kurikulum 2013 ini mas :D

Balas

Mupeng denger triliun-triliunan :'

Balas

Copyright © 2008 - DESA CILEMBU | Privacy Policy | Disclaimer | About | Created by Kompi ajaib - Powered by Blogger