DESA CILEMBU

Dinda ke SMP bawa motor sendiri

Tahun ini seragam sekolah Jesica Dinda Diana (Dinda) putri cantikku, ganti, bukan lagi putih merah, tapi ganti jadi putih biru, jarak menuju sekolah yang rencananya akan dimasukinya pun rada lumayan jauh kurang lebih 4 Km dari rumah, kalau disuruh jalan kaki, rada jauh (di desa Cilembu ngga ada angkot...bro, ada juga ojeg, sebagai alat transportasi umum), jadi harus di pikirin transportasi setiap harinya selama 3 tahun kedepan. 
Dikasih kendaraan sendiri?..wah bukan gaya saya membiarkan anak seusia dinda berangkat sekolah pake kendaraan motor sendiri, seperti yang umum di lakukan oleh temen-temennya. Selain memang masih melanggar aturan berlalu lintas untuk anak sekolah tingkat pertama membawa kendaraan motor, faktor keselamatan menjadi hal yang utama, lagian anak segede gitu di kasih motor mah bukannya anak jadi pinter, tapi bakalan jadi cabe-cabean...hadeuh, selain itu, kalau Dinda dikasih motor justru malah bikin ibue dan bapake ini ketar-ketir selama dia berangkat sekolah, khawatir kecelakaan, apalagi jika kemudian pulangnya menjadi telat gegara di kasih motor....ngga lah yah, lagian ora tegel sayanya ge'. 
Dinda ke SMP bawa motor sendiri
Sayangnya para orang tua kebanyakan disini...maksudnya di Desa Cilembu...(ditempat lain mah ngga tau saya ge'), para orang tua memberi ijin kesekolahnya dengan membawa motor bahkan banyak orang tua yang membelikan motor saat si anak lulus sekolah dasar dan berniat melanjutkan ke sekolah menengah pertama...."Supaya semangat berangkat sekolahnya"...begitu ujar mereka ketika ditanya oleh pak lurah. 
Dinda ke SMP bawa motor sendiri
Tapi soal itu mah kan pilihan masing-masing para orang tua, mau pake gaya apapun dan metoda apapun pola asuh mereka pada anak-anaknya...seterah ajah mun kitu mah atuh-lah.

Pendapat saya pada anak SMP bawa motor sendiri ke sekolah:
  • Anak ngga bakalan menjadi anak yang pandai,
  • Sering bolos,
  • Pergaulannya menjadi lebih luas, hingga sulit terkontrol,
  • Keselamatan setiap saat menjadi terancam, mulai dari pembegalan dan atau kecelakaan lalu lintas.
  • Anak kita jadi punya titel baru, yaitu cabe-cabean
  • Yang pandai pun bisa jadi bodoh, abisnya yang dipikirin bukan lagi pelajaran, tapi motor barunya.
  • Ada lagi menurut kamu...hiyah kamu....sok atuh tulis di kolom komentar...okeh.

Enter your email address to get update from DESA CILEMBU.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

30 komentar

zaman saya SMP mah pada naik sepedaan, tapi di kota kota saya lihat sekarang anak SD yang kisaran kelas 3 sudah bawa motor sendiri , parah banget.

Balas

jangan lupa transferannya ya kang.

emang parah ya...siapa coba yang parah kalo gituh?

Balas

Kalau masih SMP menurut saya sih ndak usah bawa motor dulu mas, bahaya tu :D

Balas

Saya sangat setuju sekali Mang, untuk anak seusia SMP memang belum pantas untuk bawa motor sendiri, walaupun anak tsb sudah bisa pakai motor, selain itu kalo kan seusia mereka pasti blm punya SIM.

Balas

saya juga dari SMP sampai SMK blm pernah naik motor mang, malah pake sepeda onthel, malah sampai masuk kuliah juga blm dibeliin motor sama ortu xixixii... itung2 belajar prihatin katanya. Tapi kan sekarang udah bisa beli motor sendiri hahahaayyy ;)

Balas

nah itu kan didikan nya wong jowo kan....sama @@,

Balas

=D
baca judulnya doangan ya... =)D

Balas

hiyah kang...dari pada di beliin motor, mendingan buat nambahin modal dagang ubi cilembu ya kang... =)D

Balas

:p setujuuuuuu hahahaaa.... :ng

Balas

wah saya setuju tuh alasannya untuk yang bawa motor pak, memang kebanyakan sekarang orang tua pada di tipu anak, alasan sekolah jauh minta motor padahal belum waktunya, dan akhirnya sering telat pulang karena bisa maen kemana-mana, anak harus dilatih mandiri dan kerja keras dulu biar menjadi anak yang berguna dan sekolah yang rajin

Balas

Dari uraian posting diatas, saya menganalisa pada anak didik saya banyak kasus yang terjadi ketika mereka membawa motor pak, salah satunya adalah membolos, mereka berangkat dari rumah dan tidak sampai sekolahan, dan akhirnya kecelakaan nah yang di tanya ribet itu sekolahan, padahal sekolahan tidak tahu apa2 ikut kena imbasnya juga, miris juga lihat anak sekarang dan pergaulannya, semoga kita bisa mendidik putra putri kita menjadi anak yang berkualitas bagi orang tua, agama serta negaranya, amin, wah nulisanya kepanjangan nih pak, maaf yea, hehehehe

Balas

Satuju kang mending nggak usah pake motor selain melanggar peraturan karena belum punya sim,Banyak mudorotnya dari pada untungnya

Balas

Mending jangan bawa motor,,,,nanti di kira cabe-cabean...kang

Balas

jangan dibawa lah motornya
dinaikin aja
berat...

Balas

aslinya mah karena pelit

Balas

Ya jangan disuruh pake motor sendiri atuh
Pake motor bapaknya saja

Balas

tak layak lagi bawa motor tu bimbang keselamatannya...

Balas

Jadi, gimana kabar ananda dinda mang, apa sekolah diantar jemput tiap hari sama papanya?
#skipajapertanyaandiatas

Balas

Anak SMP ke sekolah bawa motor sendiri? Ntar gak sampe sekolahan Mang, adanya juga bolos atuh...

Balas

ya saya setuju Kang. jangan pernah dibawain motor pokoknya.
biar motornya kita aja yang pake.

Balas

peliiiiit..liiiiiiiiiiiit

Balas

saya juga setuju pokoknya..titik

Balas

Mendingan diantar aja mang, kan bisa bolos bareng, bapaknya bolos kerja Dinda Bolos Sekolah, ya kan..ya kan..ya kan.

Balas

mending untuk pelajar jangn dikasih motor dlu deh, soalnya suka banyak yang bolos kalau anak pelajar apalgi masih SMP dikasih kendaran sendiri, semngt belajar pasti akan berkurang,

Balas

ide bagus tuh...kita bisa sekalian ikut jadi cabe-cabean ya:ng

Balas

itu makanya, saya juga bilang gituh...KK sih bandel

Balas

haha bener juga kalau di bawa ya berat ya jadi ingat pepatah ringan sama di jinjing , berat lu bawa sendiri

Balas

kalau jaman saya, naik sepeda aja udah bangga.jaman boleh berubah tapi semangat mendidik anak jangan sampai luntur pak

Balas

Menurut saya kalau kondisi memaksa untuk berkendaraan sendiri enggak apa-apa kok mas. Misalnya transportasi ke sekolah tidak lancar....

Balas

Kalau saya sih cukup setuju gak dikasih motor. Tapi yang lebih penting lagi, dia bisa bersekolah dengan tenang. Nanti kalau sudah ketemu solusinya, dibikin tulisan yang baru lagi yah Pak. :D

Balas

Copyright © 2008 - DESA CILEMBU | Privacy Policy | Disclaimer | About | Created by Kompi ajaib - Powered by Blogger