DESA CILEMBU

Jamur Hutan

Jamur liar yang tumbuh di hutan dan kebun pada gundukan tanah yang tinggi yang biasa disebut oleh warga sebagai temposo, Jamur liar ini biasa tumbuh pada musim penghujan yang turun secara berturut-turut dalam beberapa hari, Jamur hutan liar sangat enak dan tidak beracun.
Jamur hutan-jamur liar
Baca juga:
Sebagai gambarannya mari kita simak sama-sama cara membedakan jamur yang beracun dan jamur yang tidak beracun dibawah ini:
Ciri-ciri jamur yang beracun:
Contoh jamur beracun, jamur Amanita, jamur Lepoita, jamur Russula, jamur Phallus, jamur Boletus dan lain-lain.
  1. Berbau busuk seperti bau amoniac.
  2. Memiliki cincin atau biasa disebut cawan, tetapi ada beberapa jamur yang memiliki cawan tetapi tidak beracun seperti jamur kompos dan amur merang,
  3. Memiliki warna yang mencolok,
  4. Tumbuh di tempat-tempat kotor, seperti kotoran hewan dan sampah,
  5. Bila dimasak sangat cepat berubah warna,
  6. Jika dipotong, pisaunya akan berwarna hitam atau biru karena getah jamur beracun tersebut,
Ciri-ciri jamur tidak beracun:
Contoh jamur yang tidak beracun, jamur Volvaceae (jamur merang), Pleurotussp (jamur tiram coklat, putih dan kuning), Tremella fusiformis (jamur kuping) dan lain-lain.
  1. Warna spora coklat,
  2. Jika jamur tersebut dioleskan ke kulit tidak merasa gatal,
  3. Batang jamur rusak karena dimakan oleh serangga,
  4. Warna jamur tidak mencolok,
  5. Tidak mengeluarkan bau yang menyengat
Khaisat makan jamur Tiram:
  • Menjaga liver,
  • Anti virus,
  • Anti kanker,
  • Anti diabetes,
  • Anti tumor,
  • Menurunkan kolesterol,
  • Antioksidan
Jamur hutan atau jamur liar (wild mushroom), merupakan makanan alternatif yang baik bagi kesehatan, seperti kami yang selalu mendapatkan jamur hutan (jamur liar) di kebun belakang rumah.

Enter your email address to get update from DESA CILEMBU.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

44 komentar

Jamur itu ada banyak banget ya. Jadi secara umum bedain beracun atau nggaknya seperti tertulis di atas ya?

Balas

jadi inget waktu kecil dulu suka nyari jamur setelah hujan reda nih kang.
tp sekarang saya koq jarang banget ngelihatnya ya?

Balas

saya dapet pertamax nggak ya??

Balas

udah punah diambilin mang yanto lagi kecilnya atuh

Balas

pertamax udah ngga berlaku disini mang, ganti sama petromax

Balas

bisa gede gitu jamurnya..
jaman dulu masih sering nemu jamur di kebun

Balas

Guede bangat jamurnya Kang. Salam

Balas

saya gak ngerti jamur, paling kalau mau makan jamur beli di tukang sayur

Balas

itu kan dulu....sekarang lasegar ajah mang

Balas

jamur tu di Msia disebut cendawan r kulat ada yg boleh dimakan ada yg beracun nak mudah mengenali yg boleh dimakan ada dijual di pasaraya heh..heh..

Balas

Jamur yang tidak beracun kalau dimakan tidak bikin mati... kalau yang beracun bila dimakan bikin matu... jadi makan aja dulu jamurnya nanti kelihatan apa beracun atau tidak jamurnya Mang ... hihihihi

Balas

aku gak apa lah kebagian Ubimax juga xixixi

Balas

jamurnya gede banget Kang, mirip payung

Balas

Mang Yono memang jenius :D

Balas

Mang Lembu pandai sekali ya banyak mengenal segala jenis Jamur, baik yang enak di makan dan jenis jamur yang beracun.. saya jadi nambah pengetahuan seputar jamur. makasih ya Mang :)

Balas

Itu gambar artikelnya gedean Jamur nya sama orang nya ya Mang..?

Balas

Jamur Hutan yang beracun di daerah saya masih banyak Mang

Balas

halaaaah mas jamur nya besar banget :o

Balas

Bau tau kan Kang Ucup kalau Mang Yono Jenius..? :D

Balas

Baru maksudnya Kang+Mang bukan Bauu. maaf kesrimped nulisnya hehhehe =D

Balas

jamur sedaapp, buat campuran tumis :)

Balas

jamurnya besar gitu ya mas, saya malah baru lihat disini. mantap nih bikin lapar aja, tapi boleh dimakan gak itu mas, setahu saya yang ukurannya kecil yang boleh dimakan, entahlah hehe

Balas

Aku suka dengan makanan jamur, ternyata bisa mengobati diabetes. Aku jadi tahu ciri-ciri jamur beracun. Harus pilih-pilih jamur nih biar tidak keracunan jamur.

Balas

Enak tuh mang jamurnya kalau dipepes, jadi inget waktu kecil, suka nyari jamur.

Balas

Itu gambar jamur besar sekali, bisa dimakan seminggu baru habis.

Balas

Wah jamurnya gede banget tuh, manta gan!

Balas

wah ini jamur harus di budi dayakan kang. enak nih. nadayamah namana suung kang

Balas

maksdunya di sayamah nanama suung. tapi g pernah segede itu

Balas

ngga seminggu mang, tapi sepuluh hari setengah

Balas

disini masih ada juga jamur beracun sih, tapi yang beracun mah ngga di makan atuh

Balas

gedean ge' punya saya.

Balas

ya udah kalau gituh...pedekatein ajah tukang sayurnya =D

Balas

ngga ada dipasara raya mah, kan jamur liar(hutan) ngga bisa dibudidayakan kak

Balas

emang tak jadiin payung sama kita mah kang...maklum nggak punya payung =)D

Balas

bagen kesrimped ge'...ntar ge' nyungseb =)D

Balas

sama-sama kang...sinih tak cipok basah dulu dah

Balas

sebesar jamurku kan =D

Balas

bisa juga di jadiin kumis dong

Balas

memang hanya ada disini jamur yang segede gituh...keren kan saya ya =D

Balas

jangan sampai kita makan jamur yang beracun...kalau tewas gegara jamur kan kurang elit.

Balas

yea...itung-itung mengenang masa kecil deh kalo gituh mah atuh yah

Balas

mantap tuh jamur hutannya....

Balas

saya kira jamur tuh kecil kecil..heu
mkasi tuk infonya
kalo bisa di budi dayakan atuu :)

Balas

jamur hutan itu ya mas, gede bgt, mantap tuh kalu di makan. bayak sekali jenis jamur, harus pinter2 bedain mana yg beracun mana yg nggak, ternyata g sulit juga buat medainya ya mas.

Balas

Copyright © 2008 - DESA CILEMBU | Privacy Policy | Disclaimer | About | Created by Kompi ajaib - Powered by Blogger