DESA CILEMBU

Hawu na si Jema

Hawu na si Jema jika diterjemahkan ke bahasa Indonesia artinya Tungku miliknya mamih
Hawu (sunda) adalah tungku atau kompor yang terbuat dari tanah liat, asal kata hawu adalah awu (jawa) yang artinya debu atau abu, orang sunda menyebut debu dengan lebu, maka hawu yang notabene adalah tempat memasak yang bahan bakarnya menggunakan kayu yang setelahnya akan banyak abu yang terkumpul di dalamnya, maka orang sunda menyebutnya dengan Hawu.
Huruf H dari kata Hawu ini merupakan aksen atau tekanan kalimat yang merupakan penjelasan dari kata Banyak (tempat berkumpul atau tempat bertumpuknya debu).
Itulah sebabnya kenapa foto benda di bawah ini disebut dengan Hawu
Hawu na si Jema
tah ieu hawu na si jema teh
Si Jema penggalan kata dari ema, mamah, mamih, bunda, mbok (ibu), jadi jema adalah panggilan sayang seorang anak dari sunda kepada sang ibunya, bagi masyarakat sunda di wilayah/didaerah lain panggilan si jema ini terdengar kurang merdu, dan tidak sopan, tetapi bagi warga Desa Cilembu panggilan si jema kepada ibu merupakan tanda bahwa anak tersebut sangat menyayangi dan mencintai ibunya.
Kenapa dengan Hawu na si Jema..?, di jaman modern ini jangankan orang kota, orang di kampung saja sudah sangat langka yang menggunakan hawu untuk memasak, selain sangat tidak praktis, bahan bakar yang digunakan pun menggunakan kayu bakar atau ranting pohon kering yang tentunya harus mencarinya terlebih dahulu di kebun atau di hutan terdekat, selain tentunya dapat merusak lingkungan, memasak menggunakan hawu dapat mengakibatkan wajah kiutmu, kulit langsatmu akan menghitam coreng moreng karena terkena asap hawu.
maka yang masih menggunakan hawu sebagai alat memasak hanyalah si jema doangan, itupun dipakainya jika gas 3 Kg habis.

Janten ayeuna mah si Jema oge' ngangge' Hawu soteh sa'ukur lamun gas elpiji na se'e'p...mun aya ke'ne'h mah, si jema oge' hore'ameun nagngge hawu teh, da matak kulit beungeutna anu mulus tea teh janten marae'hong....tah kitu, cenah mah.


Enter your email address to get update from DESA CILEMBU.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

23 komentar

IBU DI DAPUR CORENG WAJAHNYA DIGARIS ARANG DAN HABU..MENGHIDUPKAN API KEHIDUPAN DEMI FAMILI ...

Balas

Tapi masak pakai tungku itu memberi rasa tersendiri buat makanan lho..

Balas

itu tanda sudah deket banget sama emak ya kang jadi berani manggil gituh...
tapi enak lho kang masak sesuatu di hawu itu, bisa sambil siduru, komo lagi usum kemarau kaya gini mah dipakai siduru teh mantap...perkara mehong, anggap saja itu riasan atau aksesoris peradaban desa

Balas

pengen punya hawu tapi ngebuull kalo rumahnya sempit kacau balau...T_T

Balas

Di daerah kang lembu juga sama toh sebutannya 'hawu' juga, yang digambar itu mah sama persis kepunyaan si abah dikampung mang, dan menurut saya memasak nasi menggunakan hawu rasanya lbih nikmat mang, pulen karasana teh... terus nasinya juga gak cepet basi, coba deh kalo pake magic jar nasinya cepet basi dan cepet keras, kalo udah begitu tuh diajmin nasinya oge hapeuk heheheee...

Balas

jadi keingetan basa waktu SD kalo pagi abis mandi suka katiriisan terus ngikutin si abah saduru na hawu bari meuleum sampeu atanapi pisang

Balas

disitulah seninya hehehee.... dijamin plapon dapur pada gosong seungit haseup =D

Balas

udah gitu multifungsi lagi, sambil masak nasi biasanya sambil manggang ikan asin atawa mepes lauk =D

Balas

tapi sangu leuwih mantap mang kalo pake hawu teh ya, trus hawu teh tradisional pisan atuh ulah nepi ka kabeh make elpiji ke anak cucu moal apaleun hawu atuh.hawu adalah salah satu budaya sunda mang lembu :D

Balas

Jadi inget sewaktu kerja ke lapaangan dulu..sering liat ada yg masak pake tungku .
salam.

Balas

wah sama kang... saya juga manggil... Jema

Balas

hawuna kangge bedakkan mang, kulitna jema supaya halus

Balas

nyari kayu bakar susah, jadinya peralatan masak seperti ini, sudah banyak yang ditinggalkan..

Balas

hiya ya bang, hutan nya malah dibakar kok

Balas

huss...pamali atuh mang

Balas

saya mah enggak mang...da asa kumaha kitu tah

Balas

pasti lapangannya ada diperdesaan yakang.
salam sehat dan ceria selalu yah

Balas

tapi saya mah walaupun mehong, tetep weh...keren.
maklum kerennya udah bawaan lahir seih

Balas

padahal mah, beli ajah hawunya, tapi jangan di pake....asal kliatan punya ajah sama tetangga =)D

Balas

hingga famili pun menjadi senang karena di hidupkan oleh si jema lewat hawu

Balas

tah eta nu dimaksadkeun artikel ieu ge'... =D

Balas

boong banget kang Marnes deh ih...sebab di sunda mah ngga ada Pisang, ada juga Cau

Balas

Oh, kalau bahasa sundanya tungku yang masih pakai kayu bakar namanya hawu ya kang. Nyimak dulu ah, biar tahu bahasa sunda :D

Balas

Copyright © 2008 - DESA CILEMBU | Privacy Policy | Disclaimer | About | Created by Kompi ajaib - Powered by Blogger