DESA CILEMBU

Naik Batu Cadas milik Pangeran Sumedang

Topografi Cadas Pangeran merupakan daerah perbukitan terjal dengan struktur bukit berbatu cadas yang dibawahnya melintas Jalan Raya Bandung - Cirebon di kenal juga dengan nama Jalan Raya Pos dirancang pada jaman Belanda oleh Gubernur Jenderal Belanda Daendels, dikerjakan oleh rakyat Sumedang terkenal dengan Kerja paksa Rodi.
Ratusan bahkan ribuan rakyat Sumedang yang menjadi korban pada saat pembangunan jalan raya pos ini khususnya pada saat rakyat dipaksa membelah bukit yang struktur tanahnya berupa batu cadas dengan hanya menggunakan cara manual tanpa menggunakan alat berat (seperti yang digunakan saat ini).
Penderitaan rakyat Sumedang kala itu mendapat perlawanan sengit dari Raja Sumedang dikenal dengan sebutan Pangeran Sumedang, sebab itulah nama bukit ini di kenal dengan nama Cadas Pangeran.
Naik Batu Cadas milik Pangeran Sumedang - Pada saat sedang mengawasi teman-teman Pekerja Jalan Nasional mengangkat longsoran tanah dan membuat beronjong untuk menahan tanah yang longsor di Km 38 Cadas Pangeran, terdapat sebuah batu sebesar anak gajah terongggok di tepi jalan, tiba-tiba saja pikiran nakal saya bilang begini: Hadeuh...orang yang menggeser batu menuju ke pinggir jalan ini pasti tenaganya sebesar bang Benyamin S (alm), saat bang Ben jadi Samson Betawi...
Tiba-tiba saja salah satu rekan kerja, berujar (seolah dia paham apa yang sedang melintas dalam pikiran saya, memang rekan kerja yang satu ini bisa membaca pikiran orang, terutama pikiran saya.... maklum rada sakti...sedikit)....Bukan orang atau bang Benyamin yang ngangkat batu ini kesini Pak, tapi di pindahin sama beco (baca: alat berat)..... mendengar penjelasannya, saya teh nyengir mirip kuda.
Dari situ, terjadi obrolan sengit selayaknya orang lapangan sedang ngobrol:
Kayanya bakal punya duit nih, kita....kalau batu ini kita jual ke tukang batu...
Ya hiyah atuh pak, lagian masa sih ng'jual batunya ketukang bakso, moal bakalan mau beli diahnya....sekali lagi saya teh nyengir lagi mirip kuda.
Woi...photoin dong buat arsip kompi, sekalian mo di aplod ke facebook... sambil kemudian saya teterekelan (baca: berusaha naik ke batu cadas). sambil ngomong:
Kapan lagi bisa photo diatas batu miliknya Pangeran Sumedang, nggak semua orang punya kesempatan kaya saya....tauuuu..
Hah....kok bisa kalau batu ini miliknya Pangeran Sumedang sih pak....
Ya hiya atuh...ini batu kan dari dalem bukit, dibawa longsor hingga sampe kesini, kan?
Iyah....bener....
Bukit ini punyanya siapa, coba?...terus nama bukit ini apa, coba?...Cadas Pangeran kan? ya...udah berarti batu ini juga miliknya Pangeran Sumedang.
emangnya ada yang berani ngaku kalau batu ini miliknya?
sok weh ngaku, kalau pengen burut mah.... panjang lebar saya menjelaskan.
Rekan kerjaku yang sedikit sakti itu manggut-manggut sambil megangin selangkangannya (takut burut), dan nyengir mirip kuda Nil.
....*6&%^4)(%*^...............*$32#$@!^7*........ Dan...
Obrolan panjang terjadi, dari mulai ngomongin soal Ahmad Dhani mencalonkan diri jadi Gubernur DKI Jakarta, hingga ngomongin celana dalam wanita yang membonceng motor sedang mengintip kami para kuli jalan....
wis....pokoknya kalau kita para kuli sudah mengobrol pasti sengit dan seru.
Naik Batu Cadas milik Pangeran Sumedang
Nih photo saya sedang Naik Batu Cadas milik Pangeran Sumedang
Anda ingin mendapatkan $, bergabunglah bersama saya di media sosial Tsu, GRATIS...di http://www.tsu.co/MangLembu

Enter your email address to get update from DESA CILEMBU.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

14 komentar

Hshaha sampai sampai saya dibilang sama anak saya juga pak, "kok nyengir kayak kambing pak" kata anak saya.. Ya saya jelasin juga sama anak saya panjang lebar sambil naiki sofa baru saya yang belum lunas, dan nyengir lagi kayak kudanil bahwa besok waktunya bayar. Xixixixi

Balas

Awas jatuh pa lembu hehehehehe... saya juga orang Sumedang pa lembu... :)

Ternyata bisa komen di blogger, dulu ke sini kirain kolom komentarnya disqus pa... saya kurang mengerti berkomentar di disqus.... Sumedang Tandang Nyandang Kahayang... hehehehehehehe :)

Balas

jalannya terjal gitu ya :D

Balas

:D
orang kalo nggak punya kreditan, bukan manusia normal mang :)
semoga kuda nilnya nggak ngambek dibuli-i

Balas

:D
pantes aja ganteng...sedikit, anak sumedang tea atuh :)

Balas

bahasa saya mah JUMBLENG :D

Balas

Tang satu nyengir kayak kuda, yang satu nyengir kayak kuda nil ya Kang wkwkwk

Balas

Baca postingan ini saya cuma bisa cengar-cengir aja mang, bingung mau komnetar apa coba? sagala burut dibawa-bawa hehehe...

Balas

saya bukan orang sumedang tapi ganteng juga kok mang, itu juga kata abah saya sih :D

Balas

ibu pengen nyengir kaya apaan, coba? :D

jangan kaya kuda atuh ibu mah ya....kaya kucing garong ajah, gimana? :)

Balas

Mang @Marnes nggak burut kan?

Balas

biasanya kalau abah mah emang suka gitu...matanya burek, maklum udah tuwa sih

Balas

Awas wa jatuh nanti jatuh ke bawah lo.
Ahi hi hi.

Balas

nggak mang, saya mah jatuhnya ke atas

Balas

Copyright © 2008 - DESA CILEMBU | Privacy Policy | Disclaimer | About | Created by Kompi ajaib - Powered by Blogger