DESA CILEMBU

Mencari Makanan, Mayat pun dimakan

Mencari Makanan, Mayat pun dimakan ~ Demi mengisi perut, dan demi sesuap dua suap makanan, siapapun akan berbuat dan berusaha maksimal untuk mendapatkannya, segala resiko dan bahaya yang mengancam demi mendapatkannya pun kadang diabaikan, bahkan ada sebagian mahluk yang siap bertempur hingga titik darah terakhir demi mendapatkan makanan, yang terutama jika makanan tersebut untuk diberikan kepada anak-anak dan keluarganya tercinta.

Kisah diatas merupakan gambaran dari sifat manusiawi yang kerap terjadi yang kadang membuat kita yang melihatnya merasa prihatin tetapi tidak dapat berbuat apa-apa selain mendoakan agar orang-orang yang mencari makannya harus berjibaku dengan berbagai resiko berat yang dapat mengancam nyawa itu dapat tetap nyantey kaya di pantey.
Mencari Makanan, Mayat pun dimakan
Mencari Makanan, Mayat pun dimakan
Contoh dibawah ini justru lebih miris dibandingkan dengan apa yang telah dijelaskan diatas, betapa tidak, selaindia tidak menghiraukan resiko yang menghadangnya sangat mungkin dapat membuat dia tewas tenggelam, tetapi karena demi mendapatkan makanan yang sudah berada didepan mata, dia pun tidak memperdulikan jika makanan incarannya itu adalah mayat
Mencari Makanan, Mayat pun dimakan
Dengan segala daya dan upaya dia kerahkan segala kemampuan dan potensi dirinya demi dapat melawan perasaan takutnya demi mendapatkan makanan tersebut.
Doa yang ikhlas, kesabaran yang tinggi ditambah dengan ketekunan....pada akhirnya dapat mengalahkan segala resiko.
Dan....akhirnya makanan berupa mayat pun dapat dilahapnya yang sebagiannya diberikan kepada anak-anaknya.

Sayang....pada saat usaha kerasnya telah berhasil mendapatkan makanan yang telah jadi mayat itu...dia melarang saya untuk mengabadikannya lewat foto, hingga saya tidak dapat menampilkan mimik wajah anak-anaknya yang sumringah ketika mereka disuguhi makanan mayat tersebut oleh si dia (ibu mereka)
Maafkan saya yah....
Anda ingin mendapatkan $, bergabunglah bersama saya di media sosial Tsu, GRATIS...klik di http://www.tsu.co/MangLembu
Enter your email address to get update from DESA CILEMBU.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

25 komentar

Kenapa Momen Pas Dia Sukses Membawa makanan untuk anak anaknya gak di abadikan coba ? sebel deh jadinya cin :v

Balas

Aih Gak Nyangka Dapet Pertamax yahut :v

Balas

wong udah dilarang sama dianya,masa kita maksa sih :D

Balas

sedikit pemaksaan nggak papa kok, wong mang lembu juga biasanya maksa :D

Balas

emangnya sih....abis kalau dapet maksa, sensasinya beda sih mang

:(

Balas

selamaaattt maakkaaannnnnnnn :D

Balas

hidup memang butuh perjuangan, kang...walaupun yang diperjuangkan itu hanya berupa mayat, yang penting hidup bisa berlanjut,...mungkin itu pesan yang disampaikan si meong kang

Balas

iyaaa....terimakasiiiiiiiiih.... :(

Balas

nah tuh....ternyata kejadian yang bagi kebanyakan orang nggak berarti, ternyata jika di cermati ada hikmah yang terkandung sangat dalam...ya bang,

iiih....abang pinter deh ih

Balas

Demi bisa mendapatkan makan apapun akan orang lakukan,, dari berjualan koran sampai menjual kehormatan,,, asalkan perut kenyang langsut embat,, tidak perduli itu hak siapa dan milik siapa,,, seperti halnya para pejabat yang korup... :D,,
Sungguh beruntung kucing itu bisa mendapatkan ikan yang sudah tergelatak tanpa harus bersusah payah,, semoga dikemudian hari akan ada banyak ikan yang mati lagi.... :D biar si kucin bisa dapet makan teruus...

Balas

Lha tiap hari aja kita emang makan 'mayat' ikan mang, kalau ikan idup mah wogahh... bedanya ikan yang kita makan boleh beli di pasar terus dimasak sama ibuke...

Balas

Kadang saya jadi sedih karena kang lembu itu orangnya gimana ya masa gajah diajak ngobrol kan aneh.

Balas

Hadeuhh.. Mamang itu kenapa gak di kabah dan kasih ikan yang udah di goreng aja sih, kasihan kan kalau harus makan mayat, ya walaupun mayat nya mayat ikan sih :-D

Balas

Perjuangan hidup yang, Kang...

Balas

hidup memang keras, butuh perjuangan kang :D

diniratnadewi.blogspot.co.id

Balas

kunaon mang?

Balas

iya kali ya

Balas

dan saya sebagai blogger jadi punya banyak bahan untuk ditulis.....hadeuh :D

Balas

nah...kalau begitu apa salah saya dengan artikel ini, coba?

Balas

Coba deh kalo kang adminnya yang nungging2 cari makan terus aku yang motretnya bakal lebih seru deh. hehee

salam jumpa kang..

Balas

ogah ah ..kalau mayat....ngeri tahu...

Balas

di ucapin selamat makan mayat kok bilang trimakasih......huuu pak kades...pal Kades...

Balas

Ternyata yang makan mayat itu kucing....huuu salah sangka

Balas

Copyright © 2008 - DESA CILEMBU | Privacy Policy | Disclaimer | About | Created by Kompi ajaib - Powered by Blogger