Harapan Kaum Minoritas Penggiat Seni Pada Kemendikbud

DESA CILEMBU ~ KISAH NYATA... Halo... Mas Nadiem, semoga jabatan barunya sebagai Menteri Pendidikan periode 2019 - 2024 Amanah dan sukses tanpa ekses hingga berakhirnya masa jabatan si Mas nya... 😄 jangan sampai si Mas di pecat di tengah jalan seperti Menteri yang ngakunya P.hd tapi kelakuannya mencla mencle mirip gue yang DO an SD Inpres 02 Petang (suwer nyindir wan Anus 😜) Okeh..mas?! Pada artikel dibawah mamang pengen share derita dan kepeduliannya juga Harapan Kaum Minoritas |nasrani dan warga keturunan Thionghoa| Pemerhati sekaligus Penggiat Seni dan budaya Pada Kemendikbud. semoga Mas Nadiem nggak baper dan berkenan untuk cek ricek lebih mendalam atas apa yang di sampaikannya ini, karena semua berdasarkan pada niat baik agar penggiat kesenian tradisional khususnya, mendapat perhatian lebih dari Kemendikbud yang pada akhirnya berujung pada kemajuan serta kelestarian seni budaya bangsa ini
Mas.... sekedar sharing saja....maaf banget kalau saya cerewet.... tapi.... saya punya impian untuk
Indonesia.... nda muluk2...hanya sebatas hidup damai dan jujur, saya paling prihatin dengan keadaan seni budaya tradisi, adat istiadat serta pendidikan negeri ini...sudah porak poranda...sudah terlalu banyak kesenian tradisional yang sebentar lagi punah...Ketoprak Tobong, Wayang Betawi, Sampyong Betawi....masih buanyak lagi, Mas....
Belum lagi arsip2 atau serat2 yang sudah hilang ntah kemana, atau berpindah keluar negeri....Belum lagi wayang2 kuno yang dicuri....Rata2 mereka kekurangan orang atau tenaga ahli untuk pengarsipan....ada beberapa kawan2 saya dari IKJ yang kerja di Kemendikbud sebagai outsourcing untuk mengarsipkan sejarah kesenian tradisi
Indonesia..beberapa dari mereka juga seniman yang pernah diajak buat bikin event di Kemendikbud, tapi yang mereka temukan hanyalah aturan2 dan batasan2 berkarya yang kata mereka selalu
mengatasnamakan Islam. Gambar nyleneh dikit, dimarahin, ditegor, karena katanya nda sesuai dengan ajaran Islam, dll... 
Orang2 pelaku pelestarian seni budaya tradisional nya malah sekarang banyak yang mata duitan... apa2 dijadikan uang... 
Mas tau nda.. dulu itu di Jawa Tengah ada sebuah kesenian Ketoprak yang disebut Tobong. Mereka
ini kayak semacam satu grup yang isinya turun temurun beberapa keluarga pelaku kesenian Ketoprak dan mereka hidupnya berpindah pindah alias nomaden... Dulu mereka sangat terkenal.... terakhir kali saya mengetahui masih ada satu grup Ketoprak Tobong itu mungkin skitar 15 tahun yang lalu.
Kabar terakhir yang saya dengar, mereka sudah punah. Sudah tidak ada lagi... Dulu kawan saya sesama fotografer pernah ngikutin sekilas perjalanan mereka. Ada satu yang menarik perhatian saya... salah satu pemainnya, nda punya tangan.... tapi dia memiliki semangat untuk melestarikan Ketoprak.  Dulu juga di Jawa Tengah, ada satu keluarga pemain Jathilan atau Kuda Lumping. Bapak, Ibu dan anak2nya. Si bapak ditangkap polisi karena diaduin sama orang kalau dia mukulin anak2nya tiap latihan Jathilan. Tapi istrinya malah memohon supaya suaminya jangan dipenjara... karena mereka nda bisa makan kalau tidak keliling ngamen dengan Jathilan.
Miris banget, Mas.... 
Dan saya pernah ngobrol sama salah satu pengrawit atau pemain Gamelan ketika saya motret Wayang Kulit beberapa tahun yang lalu.
Saya kaget... seorang Dalang terkenal bisa dapat bayaran jutaan bahkan puluhan juta sekali pentas...
tapi pengrawitnya, hanya dikasih 50rb tiap pentas. 
Tapi karena mereka mencintai pekerjaan mereka, mereka tetap lakukan tanpa banyak komplain...
Sama seperti Abdi Dalem Keraton yang hanya dapat bayaran kurang dari 50rb tiap bulan... 

Coba Mas bayangkan... uang milyaran di Kemendikbud, dihambur2kan kadrun kaga jelas... sedangkan para pelaku keseniannya sendiri, hidupnya sangat miris... sangat menyedihkan.

Ada satu kenalan saya, seorang fotografer dari Spanyol yang pernah meliput kehidupan pemain Ludruk di Surabaya.
Dia bercerita kalau yang dia lihat itu sangat menyedihkan. Pemain2 Ludruk itu harus tetap tampil meskipun hanya dua orang saja yang nonton dengan tiket HTM hanya enam ribu perak... artinya

Baca Lanjutannya di TAB 2
Harapan Kaum Minoritas |nasrani dan warga keturunan Thionghoa| Pemerhati sekaligus Penggiat Seni dan budaya Pada Kemendikbud

...artinya mereka hanya dapat penghasilan 12ribu sekali pentas, dan banyak dari mereka yang tidur dikolong
panggung, pakai alas kardus. Seolah, semua sarana dari pemerintah yang katanya sudah bisa mengangkat derajat kehidupan para seniman tradisi lokal itu nda mampu melakukan apa apa, Mas... seolah semua hanya untuk menjual berita saja... akreditasi tiada akhir..

Saya nda sinis ke pemerintah.. saya percaya bahwa Pemerintah sudah mengambil langkah2 yang tepat.... tapi saya sinis dan prihatin sama SDM nya.
Pegawai kecil di Kemendikbud pusat saja kelakuannya sudah seperti itu... nda ada satupun yang benar2 perduli dengan pekerjaan mereka... melestarikan seni budaya tradisional... yang mereka tau
hanya uang dan mereka ya kerja hanya untuk gaji saja.... si kadrun yang saya ceritakan itu malah sering banget ngeluh bilang kerjaannya terlalu berat... yaealah.... kesel banget gue.... Pak Hilmar Farid, selaku Dirjen Kebudayaan, malah bolak balik dia hina... si kadrun itu bilang Pak
Hilmar nda bisa kerja.. dia dipilih hanya karena dia anteknya Jokowi.... padahal, Pak Hilmar itu orang
pintar, Mas.. dan mengerti seni budaya... tapi pegawai2 kroco nya malah bilang dia orang yang paling
nda berguna di Kemendikbud dan dipilih hanya karena dia adalah salah satu tim sukses nya Pak Presiden Jokowi.
Sirik sih sirik... tapi ya kaga usah sgitunya kali... ngemeng macem loe bisa kerja aje... hehehhehee....

Kemarin saya kerja motret untuk event nya Dinas... acara Festival Teater Pelajar.
Dana kucuran dari Dinas untuk acara kesenian ada buanyaaak.. tapi untuk dana event Teater Pelajar hanya turun 6rts juta.... tapi... untuk event Travel Wisata Halal, digelontorkan sekitar 4 milyar.
Kami panitia FTP jelas mpot2an buat nutupin bujet bayaran kawan2 crew panggung dll....dan surprise
banget waktu kami tau di berita, dibilang dananya untuk FTP itu sekitar 2 milyar.... boro2 dua milyar...
satu milyar aje kaga nyampe.... hehehhehee...
itu untuk generasi penerus bangsa lho,Mas... anak2 muda yang getol berteater dan berkesenian
malah nda dianggap.... sedangkan di Kemendikbud, acara yang paling ditonjolkan hanya lomba2 antar
pesantren terus...

Baca Lanjutannya di TAB 3
Kemarin aja Kemendikbud direktorat kesenian bikin acara apa tuh.. pawai festival budaya atau apalah... dananya guede bianget... tapi pengisi band2 panggungnya yaelah... penyanyi2 pop kayak Glen Friedly, musik reggae,dll... saya tanya ke mereka kenapa malah penyanyi2 pop yang dipilih...mana seni tradisi dan budaya adatnya?... mereka bilang, ada kok... tapi memang sengaja ngundang penyanyi dan band pop terkenal untuk menarik massa.... terutama anak muda...
Yealah... emang bener eventnya rame... banyak anak muda yang datang... tapi setelah penyanyi dan band favorit mereka kelar manggung, ya bubar gerak jalan... kaga ada yang ngeh kalau ada
pertunjukkan2 kesenian tradisi....mana pegawai2 kadrun itu ikutan eksis lagi... pada nongol semua di venue pas Glen manggung... giliran acara kesenian tradisi, pada ngadem di ruangan....
wuekekekkekekekkkss..... Yah... gitu Mas... ini alasan utama yang bikin saya prihatin.... bukannya saya memusuhi semua yang Islami...nda sama sekali..... dan saya nda sirik atau apalah.... tapi ya mbok ya o.... yang lain juga diperhatikan... terutama para pegawai yang kerja di KEmendikbud itu.... mana rasa Nasionalisme mereka... rasa ingin ikut melestarikan seni budaya.... hanya satu orang yang saya tau dari divisi seni pertunjukkan yang benar2 berkesenian, yaitu penari wayang orang Bharata, Mas Kenthus.. kebetulan
dia diangkat jadi PNS dan emang dia doang yang kerja disitu... khkhkhkhkhss... yang laen mah
yaelah... cuman ikutan eksis doang... tiap event mejeng di medsos bilang lagi kerja... tapi selfie2an melulu... belon kalau eventnya di daerah yang pemandangannya bagus... udah dah... pada extent...
foto2.... wkwkwkkwkwkkks... kesel bener liatnya.... hehhehehee.....aji mumpung bener bisa keliling Indonesia pake duit pemerintah....tapi di Jakarta ikutan demo anti pemerintah..... aaaaah... kuya!!
kesel asli keseeeel!!!

Ya, begitu Mas....saya harap kalau curhatan saya yang isinya aduan soal kadrun (Artikel sebelumnya) itu bisa sampai ke Mas
Mentri Nadiem
, mungkin keluhan saya yang ini juga bisa sampai ke Beliau...

saya sangat menghargai kinerja pemerintah... hanya saja, orang2 yang kerja disana itu yang piye ya.... edan kabeh lah kalau bahasa Swahili nya.... khkhkhkhkhss....
Silahkan menikmati videonya
Maaf ya Mas... Mas nya jadi ketumpuan curhat saya...... maaaaaaf maaaf maaaaaf.....
Matur nuwun sanget atas support dan perhatian serta doa Mas...

KISAH NYATA mengenai Harapan Kaum Minoritas |nasrani dan warga keturunan Thionghoa| Pemerhati sekaligus Penggiat Seni dan budaya Pada Kemendikbud.
TAMAT...

Demikian Kisah nyata dari kaum minoritas yang masih memiliki empati dan perhatian besar pada kelestarian seni tradisional serta kebudayaan leluhur negeri ini yang pada kenyataan dilapangannya telah banyak terjadi perkeliruan yang justru dilakukan oleh oknum oknum Kemendikbud sendiri.

Kita semua sepakat bahwa kelestarian budaya dan kesenian tradisional seyogyanya memang menjadi tanggungjawab seluruh anak negeri, tetapi tentu Kemendikbud (Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan) lah yang harus bertanggungjawab sepenuhnya atas hal ini, karena dari sinilah semua tujuan untuk memajukan pendidikan dan kebudayaan tersebut dimulai, bukan malah sebaliknya justru menghancurkan.

Jangan lewatkan Kisah nyata kaum minoritas lainnya pada episode selanjutnya, masih di blog dan waktu yang sama.
Reaksi:

Related Posts:

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini.
Buka Komentar
© 2009 DESA CILEMBU - Template by Basri Matindas .- Proudly powered by Blogger