Sepak Terjang Para KADRUN di Kemendikbud DKI JAKARTA

DESA CILEMBU ~ Artikel dibawah ini adalah kisah nyata tentang Sepak Terjang Para KADRUN di Kemendikbud DKI JAKARTA yang pernah dan sampai saat ini pun masih di alami oleh seorang wanita (Nasrani keturunan, yang tidak mau di sebut identitasnya karena takut dan merasa trauma).

Kisah ini di ceritakan pada mamang atas kepercayaannya pada mamang melalui medsos. semoga saja dengan cara dan ketidak mampuan mamang yang sangat terbatas ini, dapat membantu kaum minoritas yang pada kenyataan dilapangannya masih sangat tertindas.

Minimal kaum minoritas di negeri ini masih dapat merasakan perasaan lega dihati mereka karena ternyata masih banyak/ada orang-orang baik dan berniat baik pada mereka dan selalu ingin berangkulan bersama-sama membangun negeri ini dengan penuh cinta kasih dan toleransi.
Sepak Terjang Para KADRUN di Kemendikbud DKI JAKARTA
JAdi bingung sendiri saya mau mulainya kayak gimana.... giliran dapat bantuan malah lieur...
wkwkkwkwkwkkwkwkks...
Awalnya sih kemarin itu saya sempat bantu2 kawan saya buat jadi outsourcing di Kemendikbud
Direktorat Kesenian Divisi Seni Pertunjukkan, Mas.... dan dari sinilah saya baru tau kalau Kemendikbud
itu udah penuh banget ama yang namanya Kadrun.... 
Mulai dari yang kroco, sampai yang atas....
Dan saya sempat perhatikan, kalau mereka bikin event, mereka nda pernah ngucap kata Shalom
dipembukaan... salam yang lain disebut.. kecuali Shalom... khkhkhkhkhss...
Bingung saya mau mulai dari mana... asli beneran... dan maaf kalau misalnya email saya ini akhirnya
terlalu panjang buat Mas baca.... tapi semoga nda membingungkan...
Saya bingung menyampaikannya bagaimana karena Mas tadi bilang ini bisa dipakai buat pengaduan
hanya kalau ada bukti yang valid... naaah, masalahnya, saya hanya pengalaman secara
langsung,Mas... dan nda ada recorded evidence sama sekali. Tapi saya coba saja ceritakan ke Mas
tentang pengalaman saya ama kadrun kemendikbud... mungkin di akhir email, Mas bisa dapat
gambaran bagaimana bobroknya organisasi kepegawaian Kemendikbud sejak Anies menjabat jadi
Mendikbud dulu... sebelum doi dipecat Pakdhe... khkhkhkhss...
Jadi, ada salah satu kenalan saya di divisi yang saya bilang diatas... dia orang Betawi asli. Dia non
PNS di Kemendikbud.. dan dia pernah cerita ke saya kalau dia bisa jadi pegawai Non PNS
Kemendikbud itu dulu tanpa tes... dia bilang waktu itu dia hanya lagi anterin kawannya interview, tapi
malah dia juga ikutan diterima di Kemendikbud. Sepertinya sih, bukannya saya mau suudzon,
sepertinya sih mungkin hanya karena penampilannya yang Kadrun dan dia orang Betawi.. plus waktu
itu mentrinya masih Anies.
Disitu juga dia kenalan sama istrinya yang adalah seorang PNS tapi beda divisi dengan dia.
DAn dari orang inilah saya tau banyak tentang kadrun Kemendikbud. Termasuk ya dia sendiri yang anti
banget ama Jokowi dan selalu bilang bahwa Rizieq itu adalah orang yang paling berjasa untuk
Indonesia.
Dia banyak cerita ke saya tentang Islam mungkin karena saya satu2nya Nasrani disitu. Dan saya
sempat cerita ke dia tentang pembakaran gereja di jl. Ketapang beberapa tahun yang lalu. Saya ada
disitu sama ibu saya... kami sedang memulai ibadah, tetiba ada orang dari luar bawa kertas ke
mimbar.... Pendetanya baca dan lantas kami dibubarkan. Diluar sudah banyak kadrun bertakbir dan
bilang bakar gereja! bakar gereja!! sambil ngacungin parang, golok, dll... saya ingat betul waktu itu
kami, para jemaat gereja, harus berjalan pelan melewati barisan kadrun yang bertakbir dikuping kami.
Setelah saya cerita, si pegawai ini bilang "ah!! itu HOAX!!! umat Islam semua cinta damai.. mana ada
orang Islam bakar gereja?!! itu bisa2nya media saja yang memojokkan Islam... Islam itu cinta
damai...ITU HOAX!!"
Saya bilang sama dia... gmana bisa hoax sih? gue ada disitu waktu itu... tapi tetep dia bilang itu Hoax.

Baca Lanjutannya di TAB 2
Begitu juga waktu saya cerita saya sempat terjebak di suatu tempat karena ada rusuh2 demo FPI
depan Istana Merdeka beberapa waktu yg lalu. Dia juga marah dan bilang itu hoax karena katanya,
tiap FPI demo, Jakarta selalu berubah jadi adem... tentram.... saya tanya kok bisa bilang gitu... dan ini
yang saya tau dari mulutnya sendiri... dia bilang "ya karena gue suka ikut turun ke jalan kalau FPI
demo.."
Ealaaaah... kerja di pemerintahan tapi pro FPI ternyata... dan dia juga bilang "loe kan kresten, mbak....
nda usah takutlah kalau kilafah berdiri di Indonesia ... karena biar gimanapun, kilafah HARUS
ditegakkan di Indonesia..." lalu dia juga bilang kalau dia pro HTI... waktu ada apa tuh demo HTI dan
bendera hitam atau apalah, dia bilang "sayang gue kudu gawe.. kalau kaga mah udah ikutan gue ke
jalan..."
Istri nya juga sama.. meskipun saya nda pernah kenal dengan istrinya tapi si pegawai kadrun ini
pernah cerita kalau mereka kan tinggal nya di daerah Jakarta Barat... yang kita tau, itu mayoritas
warganya etnik China...dan suatu wiken, dia pergi ama anak istrinya ke Mal Puri Indah... trus ceritanya
katanya laper.. mau makan... masuklah mereka ke restoran disitu... trus mungkin ni kadrun kelepasan
kali ya cerita ke saya... dia bilang "kami nda jadi makan disitu... Istri gue bilang Cina semua! Dia ogah
makan disitu...ya udah.. gue juga ogah... cari tempat lain..."
Ealaaaah lagi.... rasis thoooo....pantesan benci banget ama Ahok ampe ke ubun2.... 
Beberapa kali kami debat soal Presiden Jokowi... tapi seperti akhlak kadrun umumnya... pas kalah
debat, dia cuman istighfar dan bilang "gue mesti ngomong apa lagi sih Mbak buat ngeyakini elo kalau
Jokowi itu BUSUK? dia itu PKI ..." dan lain sebagainya.
Saya mikir.. gila juga ya... sekeluarga rasis dan benci Jokowi, tapi idup dari gaji mereka kerja di
pemerintahan.
Belum lagi, lucunya.... si kadrun ini selalu bangga karena dia selalu dipilih buat baca doa tiap ada
event... katanya temen2 kantornya bilang dia paling jago ngaji dan baca doa... tapiiii... dia sendiri
ngaku ke saya... kalau dia lagi tugas nemenin atau nganterin tamu2 Kemendikbud nyari hiburan di
Jakarta, mereka ke panti pijat plus plus... dan dia ngaku kalau dia juga ikutan pake cewek disitu buat
eue...hehhehehehe..munafiknya ampun2an...
Daaan... ini juga saya tau sendiri kalau mereka rapat itu ternyata masih dapat uang rapat... maksimal
satu orang pegawai internal dapat 5rts ribu. Dan pernah beberapa kali saya dengar mereka suka titip
absen di rapat divisi lain biar uang rapatnya turun juga ke mereka.... trus.. kalau mereka bikin event..
ya ampun Mas... serius... ini parah banget.. mereka kalau bikin event kan skala nasional... jadi sering
buking hotel sampai dananya milyaran... dan parahnya, kalau mereka bikin event misalnya 4 hari, lalu
pengisi atau peserta event ada yang datang di hari kedua, atau pulang sebelum acara selesai, itu
kamar2nya mereka nda buking sesuai jadwal peserta.. melainkan pukul rata semua. Beberapa kali saya ditawarin untuk ikutan nginap... saya nolak karena saya mikir emang nda ada bujet
buat nginap... tapi ternyata si kadrun ini bilang "pilih ajah kamar yang mana,Mbak... ada kali 10 kamar
kosong buat dua malem..."
Gilak... duit siapeeee ituuuu..... dan.. ehehehhee... pihak hotel yang biasa diajak kerja sama itu
biasanya adalah hotel yang kirim cewek marketing tersexy dan ter bispak ke kantor divisi si kadrun...
yaaaah.. esek esek dikit lah ama boss disitu... dapat dah tender milyaran....
Serem, Mas.... beneran.... 
Belum lagi event2 kemendikbud banyak yang hanya bertemakan Islam... lomba stand up komedi antar
pesantren lah... lomba ini itu antar pesantren...semuaaa pesantren.... 
Saya mikir... ini orang2 yang semestinya bertugas menjaga pendidikan dan kebudayaan Indonesia kok
malah kayak gini... tapi saya mikir lagi... jelas aja si anies dulu manfaatin banget kesempatan emas
nya jadi mendikbud... KEmendikbud itu salah satu kementrian yang dana eventnya gede bianget,

Baca Lanjutannya di TAB 3
Mas... setiap divisi per tahun HARUS bikin event entah tahunan atau event lepasan... satu tahun
masing2 divisi bisa lebih dari 20 event dan itu skala nasional semua.
Kalau Mas main ke Kemendikbud, coba Mas perhatikan.. itu isinya Hijabers dan Ngatungans semua....
jenggotan dan jidat item.
Sayang saya nda punya bukti valid seperti yang Mas minta... foto2 medsos mereka yang mejeng pakai
jari ala kampanye Prabowo dan akun2 Islam Radikal yang mereka follow, udah pada mereka hapusin
dan unfollow... tapi kalau nda salah, si kadrun kenalan saya itu masih ada foto dia ikutan demo FPI
nya satu biji di FB nya.... semoga sih belum dia hapus... hehehhehehee... tapi itu juga kalau saya nda
salah ingat, nda gitu keliatan itu demo FPI.
Mereka licik banget.... menyusupkan paham radikalisme lewat sekolah, pendidikan... kesenian....
Mo jadi apaaaa Indonesia nanti....
Sekarang saya kapok bantu2 Kemendikbud.... biarin dah gue kaga dapat kerjaan.... tho kemarin juga
sempat bayaran gue diembat ama si kadrun... ngakunya lagi kaga punya uang buat bayar les bola
anaknya.... saya bilang ya udah ambil ajah, gue ikhlas... pake aja bayaran gue... tapi dia ngotot bilang
itu utang dan akan dia kembalikan.... kkhkhkhkhss... tapi selalu dia bilang lagi nda ada duit... lagi
bokek... tapi trus pamer beli sepatu lari buat nemenin anak sholeh nya yang pinter ngaji itu latian bola,
seharga 3 juta... duit bayaran gue yang dia ambil prasaan kaga ada 3 juta... khkkhkhss.. trus pamer
beli AC baru buat kamar anaknya... tapi trus abis itu melas bilang nda punya uang...
kwkwkwkwkkwkww.....
Mas... salah nda sih saya kalau gemes banget liat kelakuan si kadrun ini?... asli beneran munafik
banget... saya pengen buat pengaduan, tapi kok rasanya saya matiin rejeki orang ya?.. kalau dia dan
istrinya dipecat, anak2nya mau makan apa?... belum lagi si kadrun ini pernah bilang " gue kudu bayar
40 juta buat nyekolain anak2 gue taon ini... " saya tanya sekolah dimana.. dia bilang sekolah Islam di
dekat rumah mereka .. yang punya masih keluarga... lalu saya tanya kalau keluarga kenapa nda
korting.. dia bilang nda ada korting tapi bisa bayar nyicil.... trus saya bilang lagi ke dia kalau emang loe
maksain punya duit segitu buat nyekolain anak loe, kenapa nda sekolah negeri aja... ini yang dia bilang
ke saya "gue kaga percaya ama pendidikan sekolah negeri.. gue hanya percaya anak2 gue sekolah di
sekolah Islam... itu udah terbaik... kepala gue jadi kaki, kaki jadi kepala.... nda apa..."
Yaelah.... segitunya.... khkhkhkhkhkhss... Jadi gitu,Mas....
Mas nya kecewa ya?..... ehehehhee... saya minta maaf, Mas.... karena saya beneran bingung ....
pengeeen banget tu kadrun atu hengkang dari kemendikbud... biar dia jualan parkum aje ama bini nya
dirumah... mereka punya toko parkum depan rumah mereka... halah itupun paling kaga bayar pajak....
wkwkwwkkwkwkwkk... oiya.. dan si kadrun ini ada usaha sablon kecil2an dan kalau divisi nya bikin
event dan butuh kaos, tebaaaaaak coba ... usaha sablonan siapa yang dipilih?.... hehehhehehee.... 
Saya asli beneran gemes, Mas.... 
Piye ya enak nya,Mas?...
TUNGGU Lanjutannya di Artikel berikutnya

Harapan mamang, semoga dengan segala keterbatasan mamang ini, masih dapat...minimal melegakan hati mba'nya yang telah menceritakan rasa takut yang selama ini dirasakan atas hidup dan kehidupannya ditengah-tengah Sepak Terjang Para KADRUN di Kemendikbud DKI JAKARTA tempatnya bekerja.
Reaksi:

Related Posts:

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini.
Buka Komentar
© 2009 DESA CILEMBU - Template by Basri Matindas .- Proudly powered by Blogger